Obat Biduran

12

Tiba-tiba saja gw terserang gatal-gatal. Lalu rasa gatal itu semakin besar dan menyebar. Dari yang semula bentol kecil, eh jadi besar dan banyak. Sebelumnya, gw garuk saja tuh bentolan. Tidak taunya gw biduran!

Lama-kelamaan gatalnya tidak tertahankan. Gw berinisiatif mengoleskan minyak kayu putih. Lho kok ga ngaruh ya? Padahal kan hangat.

Ga mau semakin menyebar, gw coba telpon orang rumah. Niat hati sih mau tanya obat biduran. Eh, emang nasib nih. Di saat-saat lagi menahan derita gatal, tak ada satu pun yang ngangkat. Gw coba ulang lagi dan lagi, tetap no answer! How poor i am... Hiks hiks



Trus gw telpon teman gw. Nggak diangkat juga. Oh my God!
Gw coba teman lain. Diangkat! Yay! Happy happy... ^-^
Mau tau obat biduran yang gw dapat?

1. Ctm...
Waduh, hujan-hujan gini mau dapat di mana? Ga mungkin!
Trus gw tanya obat lain yang gampang. Malah gawat jawabannya! Yaitu:

2. Arak putih
Suruh diolesin-olesin... How can?

Eh, dapet sms dr temen satunya. Katanya obatnya:

3. Mexon
Nah, gimana lagi nih?

Akhirnya gw gedor pintu kamar teman kos yang orangnya lagi merajut mimpi. Coba dari tadi ya?
Iya nih bengkak sudah sampai di wajah. Serem..
Yuks... Gw dikasih ctm...
(aha! Dapet juga!)
Gw dibilang alergi dingin. Yup, tadi sekitar jam 5 pagi hujan. Trus gw merasa dingin. Gw cuek aja. Biasalah dingin pagi-pagi. Toh ga seberapa dingin. Hingga akhirnya gatal-gatal itu muncul.

Yup! Mungkin memang benar alergi dingin. Bukan karena makanan. Pagi-pagi kan belum makan apa pun.
Padahal semula gw menduga ada serangga yang menggigit trus nyebar. Makanya gw langsung ganti baju takut ada yang ga beres di baju gw (kotor).

Nah, kok pori-pori kulit gw membesar dan rambut-rambut halus berdiri? Wah, pertanda dingin! So, tutup rapat badan jangan kena angin!

Fren, saat nulis ini, gw lagi menunggu kesembuhan. Yup! Moga setelah ini tidak kambuh lagi. Pastinya, rasa gatal sudah berkurang dan mulai hangat. Thanks mbak meilan obatnya! Yuks... Doi adalah pegawai di dinas kesehatan kabupaten Mukomuko (Bengkulu) alumni akademi kebidanan jakarta lulus tahun 2005. Ada yang kenal?

Oya, satu pelajaran penting! Seperti kata pepatah sedia payung sebelum hujan, so siapin obat, sewaktu-waktu dibutuhkan ada. We'll never know what will happen in the next second!

Picture credit to the rightful owner

12 komentar:

leave your comment here!