Follow Us

Monday, March 26, 2012

Ungkap Kasus Ala CSI

3/26/2012 10:42:00 AM 0 Comments


Info. Malam tadi Kantor X mengalami perampokan. Perampok berjumlah 6 orang dan berhasil membawa sejumlah uang, 2 buah laptop, dan emas perhiasan 25 gram.

Begitu isi sms yang terkirim ke hp saya pada tanggal 24 Maret 2012 pukul 12.05 wib.

Perampokan. Lagi-lagi perampokan. Miris. Yang dirampok adalah kantor pemerintah yang merupakan kantor pusat. Berita perampokan tidak hanya baru sekali ini. Setelah sebelumnya kantor propinsi di tempat saya kerja (saya di kabupaten), lalu kantor propinsi di propinsi lain. Dan yang baru terjadi itu kantor kabupaten.

Sepertinya perampok itu memang sedang mengincar kantor kami. Sekali merampok berhasil, eh lagi lagi dan lagi. Meski saya tidak tahu apakah memang ada oknumnya yang terencana atau bagaimana, tapi perbuatan mereka jelas merugikan negara.

Rasanya baru setengah bulan yang lalu saya, bos, dan rekan kerja saya pergi menjenguk korban perampokan di propinsi, eh sudah terdengar kabar tidak mengenakkan lagi di tempat lain. Mendengar curhat si korban, seram sendiri ga terbayang kalau terjadi pada diri saya. Si korban sempat say goodbye dalam hati pada anaknya karena merasa sudah tidak mungkin bertemu lagi alias tewas. Tapi ternyata azalnya belum tiba.

Seandainya saja seperti di serial tv CSI (favorit saya CSI New York), mungkin pelakunya sudah ketemu. Seandainya saja sistem keamanan di Indonesia sudah secanggih itu ya. Saya senang nonton CSI karena cara-caranya yang ilmiah untuk mengungkap suatu kasus. Sama sekali berbeda dengan Detective Conan yah.

CSI ini mungkin lebih mirip dengan tayangan Murder di FoxCrime. Dulu saya suka sekali nonton Murder. Meski serem, tapi itu adalah kisah nyata dan telah terungkap oleh Detektif Le Noir lalu dibuat simulasi dalam tayangan Murder seolah-olah asli.

Dalam Murder, ditunjukkan bagaimana seorang detektif bekerja. Dari mulai datang ke TKP, lalu memotret tanpa boleh menyentuh apapun atau merusak apapun. Selanjutnya memberi nomor pada barang-barang bukti. Dan jangan lupa pakai sarung tangan agar tidak menghilangkan sidik jari. Selanjutnya adalah membawa barang bukti untuk diteliti atau analisis serta mendengar wawancara dengan saksi/orang yang dicurigai terlibat. Terakhir membuat kesimpulan.

Apabila salah membuat keputusan, maka orang tak bersalah yang akan dipenjarakan. Itu yang selalu diucapkan detektif Le Noir.

Semoga tak ada lagi korban-korban selanjutnya.


Picture credit to csinewyorkfanwiki.com

Thursday, March 15, 2012

Tertarik Bengkel Hati

3/15/2012 08:30:00 AM 0 Comments


Nikmat sehat seringkali lupa untuk disyukuri. Terkesan sepele namun vital. Kita baru merasa betapa berharganya 'sehat' setelah kita 'sakit'.

Bengkel Hati adalah salah satu tayangan favorit saya saat ini. Mengapa saya tertarik dengan Bengkel Hati? Karena dari tayangan ini saya mendapat banyak pelajaran. Setiap episode, saya mendapat pengetahuan baru soal penyakit yang diderita para jamaah atau penelepon, apa penyebabnya dan solusi penyembuhannya. Dari sini kemudian saya menilik ke kejadian-kejadian yang terjadi di dekat saya.

Maha Suci Allah yang mana dunia ada dalam genggaman-Nya. Kesimpulan daripada acara tersebut adalah akhlak. Yang mana apabila saya telaah, maka penyakit itu timbul akibat akhlak kita sendiri. Yang sering kali terjadi adalah akibat amarah/emosi (jengkel kalau bahasanya Ustadz Dhanu) dalam keluarga/pekerjaan entah itu dipendam atau dikeluarkan.

Amarah itu datangnya dari syetan. Maka itu kita harus pandai meredam/sabar. Dengan kata lain, kalahkan syetan. Jangan kita yang kalah hingga kita menuruti syetan jadi marah. Nah, akibatnya Allah akan menurunkan penyakit. Dari sini dapat direnungkan bahwa artinya Allah memberi 'ganjaran langsung' berupa penyakit tadi. Nah, ini baru ganjaran di dunia. Bagaimana dengan ganjaran yang diberikan di akhirat? Tak terbayang dalam benak saya. Bisa dibilang bahwa dari perilaku kita yang sepele saja kita bisa merasa begitu menderita akibat ganjaran penyakit, bagaimana dengan perilaku yang jauh lebih buruk daripada itu?

Tiap bagian tubuh kita berpotensi untuk sakit, meski itu cuma 'nyeri'. Memangnya siapa sih yang mau sakit, meski itu cuma nyeri? Semua pasti menjawab tak ada. Ya! Coba saja nyeri lutut tapi bertahun-tahun ga sembuh juga, pasti sangat tidak nyaman kan? Saya saja ketika mengalami masuk angin/flu sudah merasa sangat tersiksa. Serba tidak enak mau ngapa-ngapain. Bagaimana dengan penyakit yang sudah lebih berat, lebih lama pula sampai bertahun-tahun?

Seringkali saya dengar keluhan dalam acara tersebut sudah dialami bertahun-tahun. Ada yang sampai dua puluhan tahun belum sembuh-sembuh juga padahal sudah berobat ke mana-mana. Setelah rajin mengikuti acara itu atau berkonsultasi langsung, beberapa penyakit ada yang berkurang bahkan langsung sembuh. Kenapa bisa begitu?

Saya sempat berpikir, 'Ah kenapa bisa begitu? Tidak bisa dilogika. Kenapa bisa langsung sembuh hanya dengan ngobrol langsung via telepon beberapa menit? Ada apa gerangan?'. Saya bertanya-tanya demikian karena saya tipikal orang eksak yang dominan menggunakan otak kiri. Jadi saya menuntut logika.

Tapi kemudian saya menerawang ke kisah-kisah ajaib di tanah suci yang banyak dialami orang yang sudah pernah ke sana. Banyak kejadian yang memang tidak bisa dilogikakan. Iya karena kemampuan otak kiri manusia terbatas. Sementara kemampuan Allah itu tak terbatas. Apabila Allah sudah berkehendak maka terjadilah. Kun fayakun. Tak ada yang tak mungkin di dunia ini. Jalannya sesuatu itu menurut Allah, bukan menurut logika manusia.

Kunci dari penyembuhan dalam acara tersebut adalah
1. Minta ampun dengan Allah (tobat)
2. Sholat lima waktu dan tahajud, minta kesembuhan dengan Allah
3. Perbaiki akhlak/perilaku

Intinya, kita harus senantiasa menjaga akhlak/perilaku kita. Jadilah orang yang sabar dan selalu menjalankan perintah-Nya. Jangan ada sedikitpun penyakit hati. Hati/pikiran kita harus senantiasa bersih.

Semoga kita selalu diberi kesehatan. Amin.

Tuesday, March 6, 2012

Menemukan Passion di Usia Dini Bercermin dari Junior Masterchef Australia

3/06/2012 02:26:00 PM 2 Comments


Saat ini saya mulai mengikuti tayangan kontes memasak anak-anak Junior Masterchef Australia 2. Saya terkagum-kagum dengan para kontestan yang masih usia 10-12 tahun. Melihat itu, kontan pikiran saya pun tergelitik, "Pada usia segitu dulu saya ngapain yah?" Hehehe

Jawabannya adalah saya masih asik dengan dunia anak-anak saya seperti main karet (lompat tali tapi pakai karet yang diikat simpul rantai), dakon, bola bekel, gobak sodor, bongkar pasang, dll. Sungguh berbeda sekali dengan anak-anak jaman sekarang yang sudah serba jaman internet. Apalagi dengan anak-anak kontestan Junior Masterchef Australia yang saya acungi jempol, di usia sebelia itu sudah pandai memasak menu-menu standar restoran/hotel bintang.

Bahkan saya perhatikan kalau di tiap presentasi, plating-nya bagus-bagus. Saya sendiri menyadari bahwa saya pasti kalah jika bertanding dengan mereka. Saya paling ga punya sense yang bagus dalam hal hias-menghias. Otak saya sama sekali tidak bisa kompromi untuk jadi kreatif seperti itu. Hehehe.

Pertanyaan saya, "Kapan mereka belajarnya dan bagaimana? Siapa yang mengajari? Apakah cukup hanya belajar dari ibu mereka?"

Mungkin itulah bedanya tinggal di negara berkembang dan negara maju. Di sana, di usia sebelia itu anak-anak sudah pada menemukan passion mereka, dalam bahasan kali ini khususnya di dunia kulineri. Memang sebaiknya orang tua bisa melihat minat dan bakat anak lalu memfasilitasinya mau ke arah mana sesuai minat dan bakatnya tersebut. Dengan demikian, anak-anak akan berkembang di dunianya tersebut.

Jadi, mau tak mau ini jadi cerminan tersendiri bagi saya kelak ketika saya jadi ibu bagi anak-anak saya. :)

Btw, dari sekian kontestan, ada satu kontestan yang menurut saya lucu dan menggemaskan. Harry! Hehehe. Umurnya baru 10 tahun. Hmm, saya memang suka melihat anak-anak kecil bule apalagi yang usia-usia di bawah 5 tahun, lucu-lucu. Dan saya suka mendengar suara mereka yang imut-imut itu dengan logat bulenya ngomong dalam bahasa Inggris. Cute :)

Oh God...

Monday, March 5, 2012

Pengemis dan Sedekah

3/05/2012 08:55:00 AM 0 Comments


Siapa yang ingin jadi pengemis? Hidup dari belas kasihan orang lain. Tiap hari keliling atau mangkal meminta-minta. Kalau sehari tidak dapat duit ya tidak makan. Kasarnya ngomong begitu.

Pengemis. Pasti tidak asing bagi kita mendengar kata tersebut. Apalagi yang hidup di Jakarta kemungkinan besar justru tiap hari melihat ada pengemis. Saya yang sudah lama tidak lagi tinggal di Jakarta melainkan di wilayah terpencil (hehehe) demi tugas negara (ceile) saja masih menyaksikan ada pengemis. Memang tidak sebanyak di Jakarta melainkan masih bisa dihitung dengan jari, tapi tetap saja masih ada.

Ketika saya di pasar, saya lihat ada pengemis yang mangkal maupun keliling meminta-minta pada pembeli atau penjual. Pasar yang saya ceritakan di sini adalah pasar tradisional. Di kecamatan tempat saya tinggal, pasar ini beroperasi tiap seminggu sekali pada hari Minggu. Tiap kecamatan berbeda-beda jadwalnya. Yah beginilah kehidupan di sini. Jangan harap nemu mall atau tempat-tempat hiburan menarik. Jadi bisa hemat donk yah? Ga ada tempat shopping? Hoho di sini harga-harga serba mahal jadi pengeluaran tetap besar. Karena kalau dari sini butuh waktu lama untuk ke kota. Ke Kota Bengkulu butuh waktu 7 jam. Begitu pula ke Kota Padang makan waktu yang sama. Jadi inilah penyebab mahalnya harga-harga barang. Mahal di jalan. :)

Kembali ke topik. Jadi beberapa kali saya ke pasar, pas begitu saya lagi jongkok sambil membuka dompet mau membayar belanjaan, eh ada tuh suara dari belakang saya, "Assalamu'alaikum...".

Saya tidak mengingat wajah-wajah orang yang biasa mengemis di pasar. Tapi saya ingat betul trend-nya di sini, bapak-bapak tua buta (entah bawaan dari lahir atau memang karena sudah uzur) digandeng tangannya sama laki-laki yang lebih muda dan sehat bugar tapi juga lusuh penampilannya. Nah ini yang sering datang langsung ke kantor saya makanya saya ingat. Hehe. Tapi yang saya temui di pasar juga punya ciri-ciri yang sama yakni bapak-bapak tua ditemani satu orang yang nuntun keliling tapi saya ingat beda orangnya.

Ada yang menarik bagi saya untuk mengangkat tema pengemis kali ini setelah setahun vakum alias zero post. Kenapa? Karena pengemis yang saya temui tadi langsung mendoakan begitu ada yang memberi uang ke ember kecilnya. Tidak seperti pengemis-pengemis lain yang pernah saya temui yang hanya mengucap terima kasih. Tapi mana tahu juga ya kalau mendoakan di saat yang kita tidak tahu/melihatnya langsung?

Padahal, berapa sih uang yang ditaruh? Mungkin tidak sepadan dengan uang yang dibelanjakan ke pasar saat itu alias uang receh. Tetapi doa pengemis itu? Mana kita tahu suatu saat doa dari pengemis itu diijabah oleh Yang Maha Kuasa. Entah barangkali kita selamat dari kecelakaan di jalan saat pulang dari pasar yang semestinya kita alami? Who knows? Karena salah satu fungsi sedekah adalah bisa menolak bala. Padahal kalau ditengok, berapa sih yang dikasih? Bisa jadi tidak sebanding dengan manfaat yang mungkin diperoleh. Toh hanya seminggu sekali. Artinya dalam sebulan ada 4 kali ke pasar. Dan itupun kalau selalu ketemu dengan si pengemis kan?

Yah, saya menulis ini tidak bermaksud untuk menyesatkan pengemis agar selamanya jadi pengemis karena orang-orang jadi rajin memberi ke pengemis. Tapi di sini saya mencoba mengambil sudut pandang positif dari bersedekah. Anggap saja tiap hari Minggu kita turut membantu mereka makan enak. :)

Malah memang ada kan ya pengemis yang justru untung besar dari mengemis? Penghasilan tiap harinya saja bahkan bisa mengalahkan kita yang punya kerjaan tetap. :( Jadi mikir-mikir deh mau ngasih. Yah kalau kita mindsetnya begitu, lalu kapan akan sedekah?

Saya ingat bahwa suatu ketika di tahun 2010 saat saya hendak mengawasi petugas saya ke suatu tempat yang lumayan jauh dari kantor, saya sendirian bawa motor nyusul dia yang sudah lebih dulu sampai. Saya pun sampai dengan selamat dan bertemu dengannya. Tapi giliran saya mau parkir motor di pinggir jalan karena saya hendak turun ngawasi petugas saya itu, eh tiba-tiba saya jatuh ketimpa motor saya sendiri. Hanya karena hal sepele. Saya turun dari motor begitu saja lupa menstandarkan dulu.

Dari sana saya berpikir. Sebelumnya saya belum pernah jatuh begitu saja akibat lalai. Padahal kalau dikata mau jatuh, di perjalanan menuju ke situ tadi sangatlah memungkinkan untuk jatuh bagi saya yang amatiran dalam hal permotoran. Sebelum saya berangkat, petugas saya sudah mengingatkan via telepon agar hati-hati di jalan karena jalannya licin berlumpur dan membahayakan. Dan memang benar adanya. Saya cukup ngeri untuk bisa melewati dengan mulus. Apalagi di depan saya ada truk besar dan jalanan yang tidak begitu besar itu rusak parah.

Tapi yang saya tidak habis pikir kenapa Allah justru menjatuhkan saya karena hal demikian sepele itu? Tetep lecet-lecet sih tapi tidak parah. Sembuh hanya dengan obat luka luar. Setelah saya renungkan, mungkin hal ini terjadi karena sebelum berangkat ke sana saya membelikan petugas saya itu sebotol minuman dingin karena cuaca yang sangat menyengat, kala itu saya berpikir bahwa petugas saya pasti kepanasan. Lalu saya taruh minuman itu di bagasi motor. Dan kejadian saya jatuh itu terjadi sebelum saya sempat menyerahkan minuman itu.

Pada intinya, sekecil apapun uang yang diberi tetap bernilai sedekah. Dan manfaat dari sedekah itu akan kembali kepada kita. Kalau Ustadz Yusuf Mansur bilang akan dilipatgandakan 10x. Saya ingat persis ajaran beliau matematika sedekah 10-1=19. Semoga sudah paham semua maksudnya. :)