Follow Us

Wednesday, May 30, 2012

Lampu Merah

5/30/2012 03:50:00 PM 2 Comments


Adanya lampu merah bisa dibilang suatu kemajuan untuk ukuran kabupaten baru tempat saya tinggal sekarang. Bagus juga upaya pemda untuk menertibkan lalu lintas. Meski baru di satu titik, tapi saya mencoba mengambil sisi positif upaya pemda tersebut di mana di titik itu memang sebelumnya lumayan sering terjadi kecelakaan. Memang sih jalanan hitungannya sepi kendaraan sementara jalan yang dibangun kini ukurannya cukup lebar. Jadi sebenarnya belum perlu ada lampu merah (menurut penilaian saya). :)

Yang saya keluhkan adalah beberapa pengendara sepeda motor di sini seperti tutup mata bahwa kini sudah ada lampu merah. Khususnya jalur yang bertuliskan "BELOK KIRI IKUTI LAMPU". Ketika saya sedang menunggu lampu merah, eh seenak-enaknya saja orang nyelonong belok kiri. Duh, apa gunanya donk dibuat lampu merah?

Tidak bisakah kita membiasakan diri untuk menertibkan diri? Di sini juga ada poin "menghargai orang lain" sesama pengguna jalan. Dan juga menghormati pemerintah yang sudah berupaya membuat peraturan guna kebaikan bersama.

Entahlah kalau memang sudah tabiat orang kita yang susah diatur, susah diajak tertib, maju. Padahal saya sungguh mendambakan ketertiban, keteraturan di negara ini. Yah meski itu cuma hal-hal kecil dulu tak ada masalah. Bukankah sesuatu dimulai dari yang kecil? Dalam artian tidaklah instan. Pencapaian sesuatu dimulai dari yang kecil-kecil dan dimulai dari diri sendiri. Setuju?

Yang saya heran adalah seringkali yang saya lihat nyelonong begitu saja itu pengendara berplat merah. Duh, di wilayahnya sendiri saja begitu coba. Ck ck ck.

Sering saya mendengar kalimat "Peraturan dibuat untuk dilanggar". Hmm saya tidak setuju dengan kalimat itu. Saya menganggap itu pembenaran diri buat orang-orang yang mau seenaknya saja melanggar peraturan. Lah untuk apa dibuat peraturan donk kalau hanya untuk dilanggar?

Sebagai muslim, kita punya pedoman yaitu Al Quran. Nah, apakah juga untuk dilanggar?
Memang, peraturan seperti lampu merah adalah peraturan yang dibuat manusia dalam rangka menertibkan lalu lintas. Jelas berbeda dengan Al Quran yang bukan buatan manusia. Tapi kan manusia sebagai pemimpin boleh donk ya bikin peraturan untuk kebaikan bersama. Duh, kenapa saya jadi jauh nyangkut-nyangkut ke sini nih. Nyambung ga nih. Okelah saya ga mau berlarut-larut ngomongin ini.

Btw, kenapa dari tadi saya nyebutnya lampu merah yah? Padahal kan lampunya ada 3 warna. Hehe.

Pic credit to clipart.org

Friday, May 25, 2012

Bersepeda Yuk...!

5/25/2012 08:05:00 AM 2 Comments



Belum lama ini saya merasa ada trend baru di sini. Hmm, pemandangan yang tidak biasa saya lihat. Selama 4 tahun saya hidup di sini, baru sekaranglah saya melihat mulai banyak orang bersepeda. Padahal semula, saya tidak melihat orang dewasa bersepeda. Paling hanya anak-anak kecil yang main-main sepeda. Pemandangan yang biasa saya lihat adalah orang-orang berkendaraan mobil atau sepeda motor.

Bahkan dulu ketika awal-awal di sini saya (dan satu orang teman saya) jalan kaki ke kantor. Alhasil, saya jadi tidak nyaman sendiri karena memang selain tidak ada orang lain yang jalan kaki, saya tidak suka dengan mata orang-orang lewat berkendara sepeda motor itu. Mereka lewat dari arah belakang saya tapi sempat-sempatnya menoleh ke belakang (arah saya dan teman saya) seolah-olah tidak pernah melihat orang jalan kaki saja. Lucunya, ketika saya jalan sendirian pulang kantor pernah ada yang menawari tumpangan ke saya. Eh, tidak cuma saya tapi juga teman saya satu lagi itu pernah mengalami juga ketika berangkat ke kantor. Mungkin iba kali ya lihat orang jalan kaki hari gini. Hehehe

Nah, kembali soal sepeda tadi. Mungkin mulai banyaknya sepeda akhir-akhir ini ada hubungannya dengan Pemda. Tiap hari Jumat, di sini digalakkan bersepeda ke kantor untuk pegawai Pemda. Bahkan kepemilikan sepeda semakin dipermudah dengan adanya pemberian kredit sepeda oleh Pemda bagi pegawai Pemda tentunya. Tapi brosurnya mampir juga ke kantor saya meski kantor saya bukanlah Pemda.

Tentu saja penggalakan bersepeda jumat itu tidak berlaku di kantor saya hehehe. Biar begitu, bos saya sudah punya sepeda baru. Begitu pula beberapa teman saya sekantor juga sudah ada yang beli sepeda baru. Hmm, kena imbas rupanya.

Ah, tapi saya sudah lebih dulu beli sepeda. Tepatnya setahun lalu, ketika itu saya merasa kesulitan menemukan sepeda. Di tempat saya tinggal ternyata tidak ada yang menjual sepeda, padahal di sinilah kecamatan inilah ibukota kabupaten berada. Akhirnya saya cari ke dua kecamatan tetangga. Seperti yang pernah saya ceritakan, kabupaten tempat saya tinggal ini jauh dari ibukota. Makan waktu sekitar 7 jam untuk ke kota Bengkulu begitu pula ke Padang. Dan para pedagang di sini rata-rata mengambil stok barang justru dari Padang.

Jadi, kemudahan pembelian sepeda dari Pemda itu tidaklah berpengaruh bagi saya. Coba sudah ada dari setahun lalu ya.... :(

Atau saya yang terlalu cepat?

Hmm, kala itu saya merasa kangen bersepeda. Rasanya sudah terlalu lama tidak pernah tahu rasanya naik sepeda seperti apa. Hehe

Wednesday, May 9, 2012

Kembalikan Sesuatu Pada Tempatnya Please

5/09/2012 06:00:00 AM 4 Comments


Ada orang yang sembarangan mengambil barang lalu tidak dikembalikan.

Ada juga yang seenaknya mengambil barang lalu dikembalikan tapi tidak utuh lagi.


Kedua hal tersebut mungkin hal sepele. Tapi bagi saya, jujur saya katakan kalau saya sangat tidak suka. Sudah mengambil tanpa ijin, eh tidak dikembalikan pula. Adapun kalau dikembalikan, sudah tidak utuh lagi ataupun sudah berubah tempat.

Memang, hal-hal yang diambil keseringan adalah hal-hal kecil yang mungkin harganya tidak seberapa, tapi ketidakberadaan barang tersebut merusak sistem yang sudah berjalan atau merusak kelancaran.

Contoh kecil yang sering saya alami adalah kehilangan sandal jepit. Saya sengaja membeli 3 sandal sesuai fungsi dan demi kelancaran. Satu saya letakkan di depan supaya kalau sewaktu-waktu mau ke luar rumah atau pergi sholat berjamaah ke mushola tidak perlu ambil-ambil dulu ke belakang. Satu lagi saya taruh di belakang samping untuk ke kamar mandi. Saya mau ada sandal khusus untuk kamar mandi. Menurut saya ini vital. Nah sandal terakhir saya taruh di belakang khusus untuk ke jemuran baju.

Lalu yang terjadi sekarang adalah semuanya raib. Tidak hanya sekali dua kali saya beli. Akhirnya saya capek juga karena hilang terus.

Contoh lain adalah di kantor. Saya sering kehilangan alat-alat di atas meja saya macam stapler, cutter, pena, pensil, dll. Memang hanya alat-alat kecil, tapi penting sewaktu-waktu butuh.



Kasus 1

"Kamu pinjam penggaris saya?"

"Iya..."

Saya lihat penggaris sudah dikembalikan.

"Loh wadahnya kok ga ada?"

"Hehe iya ga tahu ke mana..."


Kasus 2

"Tipe-X ku kok ga ada ya. Kamu pinjam?"

"Iya..."

Lalu dia kembalikan

"Loh tutupnya ke mana kok ga ada?"

"Memang ga ada kok..."

Hufff


Kasus 3

"Stapler aku ke mana ya? Kemarin kamu pinjam kan?"

"Iya kemarin memang kupinjam tapi udah kukembalikan."

Stapler pun raib ga tahu ke mana.


Kasus 4

"Pensilku kok ga ada ya. Pensilku mana?"

"Sudah kukembalikan..."

Pensil di atas meja saya habis. Padahal setiap kali hilang, pasti saya meraut yang baru. Tapi entah kenapa hilang terus. Bagi saya, pensil adalah alat vital dalam kerjaan saya. Pensil lebih penting daripada pena. Tapi pena pun juga seringkali hilang.


Saya adalah tipe penghapal letak/posisi. Bukan berarti barang-barang itu saya hapal satu-satu letaknya ada di mana. Bukan! Dari sekian tumpukan map atau barang yang ada di atas meja saya, saya tahu letak dokumen A ada di sebelah kiri atas, dokumen B di sebelah kanan bawah. Maka itu ketika ada yang memindahkan barang saya, saya tahu. Jadi, seberantakan apapun meja saya, saya tahu letak-letak barang yang ada dan tahu jika ada yang memindahkan karena sudah berubah posisi.

Hal ini juga berlaku ketika saya menghapal pelajaran. Maka saya ingat posisi misal paragraf ini ada di halaman sebelah kiri atas dsb. Tapi jangan tanya soal keruangan. Saya paling sulit menghapal arah jalan. Kalau pergi ke tempat baru sendirian, mungkin saya tidak kembali lagi karena tersesat. Hehehe. Untungnya dalam kerjaan saya selalu dilengkapi sketsa peta, jadilah tidak ada masalah.


Maka itulah, saya heran dengan orang-orang yang dengan seenaknya tanpa dosa mengambil barang orang lain lalu tidak dikembalikan pula. Padahal jika sesuatu dikembalikan pada tempatnya maka urusan akan jadi mudah karena sesuai tatanan yang sudah berjalan. Kerjaan akan menjadi lancar, tidak tersandung hal-hal remeh temeh yang semestinya tidak ada. Contoh kecil lain adalah peletakan stempel. Stempel biasanya ada di atas meja Kasubbag TU. Nah, begitu saya butuh, seringkali tidak ada di tempat dan saya harus mencari-cari ke mana si stempel berada.

Jujur, saya tidak suka kondisi sembarangan seperti ini. Ayok kita belajar jadi pribadi yang teratur. Umm, jika demikian apa saya termasuk pribadi yang kaku? :)


all pictures credit to the rightful owner