Follow Us

Saturday, August 17, 2019

Berjilbab tapi Kena Kutu Rambut? Hiyyy!!! Begini Cara Mengatasinya...

8/17/2019 08:04:00 PM 0 Comments
Halo Sobat! Buat Sobat-sobat wanita, adakah kalian yang pernah kena kutu rambut? Kenapa saya hanya menyebut sobat wanita? Ya karena biasanya yang dihinggapi kutu rambut itu para wanita. Jarang dengar kalau anak laki-laki kutuan. Apa karena rambut mereka pendek ya sehingga mungkin si kutu gampang kepanasan. Tidak seperti rambut wanita yang umumnya panjang sehingga kutu betah dan merasa adem kali ya.
Saya mengangkat tema ini gegara obrolan saya beberapa hari lalu dengan rekan wanita saya tentang seseorang yang buka salon yang punya pelanggan wanita berhijab lebar tapi oh ternyata kutuan si pelanggan tersebut. Nah, kemudian pikiran saya melayang ke masa-masa saya SD. Saya pernah kutuan. Waktu SD saya belum berhijab. Pada jaman dulu kala rasanya hal biasa anak kecil kutuan. Hehe.

Perantara Penularan

Yang mengherankan adalah saat saya sudah berhijab dan waktu itu saya posisi sudah bekerja, eh saya kena kutu lagi. Astaghfirullah. Syok saya. Dari mana datangnya? Saya tinggalnya ngekos sendirian. Memang sih saya ada beberapa kali tidur bareng atau sekamar teman saya saat di hotel karena pelatihan. Saya juga pernah menginap di kamar kos teman saya. Tapi si dia tidak kutuan. Kalau teman yang sehotel, masa iya dia kutuan. Tak ingin menuduh sih. Yang jelas saya sering tidur di hotel kalau pelatihan atau pun ketika singgah saat akan pulang kampung. Kalau saya baca artikel di liputan6 sih penyebab menularnya kutu harus ada perantara seperti rambut, handuk, sprei, helm, sisir, dll karena kutu tidak bisa terbang.

Rambut
Perantara rambut ini paling mudah menularkan kutu. Jangan menempel-nempel rambut orang yang kutuan hati-hati tertular karena gatalnya tidak ketulungan.

Handuk
Handuk yang dipakai untuk rambut sangat mungkin menularkan kutu jika kutu menempel di handuk. Atau mungkin telurnya menempel di handuk lalu pindah ke rambut kamu dan menetas. Waspadalah!

Sprei
Mirip-mirip dengan handuklah ya kalau di sprei. Bisa jadi kutu jalan-jalan di sprei lalu hinggap ke orang berikutnya yang tidur di situ.

Helm
Helm kan dipakainya di kepala, sangat besar kemungkinan bisa menularkan kutu jika ada kutu yang hinggap. 

Sisir
Biasakan pakai sisir pribadi ya. Sisir bisa jadi perantara penularan yang efektif karena sisir otomatis dipakai untuk menyisir rambut.

Tanda-tanda Kutuan
Kalau kutuan itu rasanya sangat gatal di kepala. Gatal sampai panas rasanya. Kalau digaruk-garuk terus nanti bisa lecet kulit kepalanya. Lalu terasa seperti ada yang jalan-jalan di kepala. Haduh kebayang tidak sih geli kok ada hewan di rambut. Nah, kalau kamu mengalami ciri-ciri di atas, cepat cek ya!

Cara Mengatasi

1. Cara Biasa
Cara biasa adalah cara untuk mengurangi jumlah kutu untuk sementara ya, tidak bisa permanen menghilangkan. Dengan kata lain, pertolongan pertama sebelum dimusnahkan secara permanen (obat yang ampuh dibeli).

Pakai Serit
Kalau di rumah, jaman dulu kala ibu dan kakak perempuan saya yang suka mencari kutu di rambut saya. Bisa diserit pakai sisir serit atau dicari langsung di rambut pakai tangan (istilah jawanya petan). Kalau ingat si kutu geli rasanya. Ya Allah...

Pakai serit cukup efektif untuk sementara mengurangi jumlah kutu dan gatal. Harus sering-sering diserit. Jangan lupa dibunuh kutunya beserta telur yang jatuh.

Dibersihkan saat keramas
Cara lain yang bisa sementara mengurangi kutu (bukan menghilangkan permanen ya) adalah dengan cara memebrsihkan saat keramas. Bagaimana caranya? Saat keramas kan pakai shampoo. Biasanya kutu pada pingsan atau mabuk. Nah, saat itu gunakan kain putih bersih lalu acak-acak rambut menggunakan kain tersebut yang sudah dibasahi, begitu dilihat si kutu sudah pada menempel di kain. Nah, tinggal dimusnahkan alias dibunuh.

2. Cara Ampuh

Kalau cara ampuh yang pernah saya lakukan adalah dengan menggunakan peditox. Cukup tuang cairan peditox ke kepala menyeluruh sampai basah lalu tutup kepala sebelum tidur. Buka setelah bangun tidur dan keramas. Sebaiknya jangan hanya satu kali supaya benar-benar hilang si kutu. Dengan pakai peditox, kutu mati. Telur juga ikut mati.


Nah, sekian sharing dari saya. Semoga bermanfaat! 

Thursday, August 15, 2019

Tak Kenal Tapi Diundang?

8/15/2019 12:08:00 PM 0 Comments
Halo Sobat! Pernahkah kamu diundang orang tak dikenal? Tahu-tahu undangan ada di atas meja. 

Saya sering loh mengalami hal begini baik ketika saya masih di Mukomuko maupun di Kaur. Jadi saya simpulkan kalau kebiasaaan orang Bengkulu tuh begitu. Kalau ada orang hajatan begitu ya, nama kita di kantor diminta untuk ditulis di undangan. Lah, kenal juga tidak. Buang-buang duit untuk mencetak kertas undangan sih kalau menurut saya. Satu kantor diberi undangan semua. 

Credit to Dreamstime

Yang teman seinstansi saya saja, pilih-pilih yang diberi undangan personal. Karena memang tidak kenal semuanya. Tapi kalau orang pemda begini semua dikasih undangan kenal tidak kenal. Sesuatu hal yang aneh sih menurut saya. 

Saya sendiri merasa aneh kalau menghadiri acara hajatan yang saya tak kenal satu pun. Siapa kamu? Siapa saya juga kan? 

Maret lalu di rumah orangtua saya ada hajatan. Yang punya acara kakak saya. Yang dia undang ya orang-orang yang dikenal saja. Ada dicatat di buku siapa saja yang hadir. Bahkan orang yang dikenal tapi terlewat diundang justru hadir dengan sendirinya.

Saya pribadi sih tidak mengharap imbalan kembali ya jika saya menghadiri undangan atau sekedar menitipkan amplop/kado. Kebanyakan yang saya titip itu justru orang-orangnya sudah pergi dari Bengkulu. Saya sendiri kan bukan orang Bengkulu. Asal saya jauh dari Bengkulu. Jadi, ketika suatu saat saya diberi kesempatan, waktu dan keluasan punya hajat, kemungkinan sangatlah kecil mereka hadir karena jarak membentang. Dan kemungkinan juga tidak saya undang karena mereka entah ada di mana. Tapi bagi saya minimal ketika saya datang/titip itu saya kenal dengan orangnya.

Dulu, di Mukomuko, saya di sana sampai ibu kos saya menikahkan anaknya sebanyak tiga kali dan semua resepsian besar-besaran. Ketika saya sudah tidak menjadi anak kosnya pun saya tetap hadir karena saya kenal dengan ibu kos walau saya tidak kenal dengan anak yang dinikahkan.

Ya, itu sekelumit pandangan saya loh ya. Jika orang lain berpikir lain ya silahkan saja. 




Saturday, August 10, 2019

Berapa IPK-mu? Kepo deh...

8/10/2019 01:30:00 PM 0 Comments
Halo teman-teman, jika kamu pernah menempuh pendidikan di perguruan tinggi, pernahkah ada yang bertanya berapa IPK kamu? Ada berapa orang yang bertanya demikian?

Apakah mereka ada kepentingan bertanya? Apakah sekedar ingin tahu alias kepo?

Bagaimana menurut kalian? Apakah kalian melakukan hal yang sama ke orang lain?

Mungkin kita dengan orang lain punya pola pikir yang tidak sama. Dan tentu kita yang terlahir dengan orang tua yang berbeda, lingkungan yang berbeda, budaya yang berbeda, akan banyak perbedaan dalam diri kita dengan orang lain.
Credit to Dreamstime
Saya sebagai pribadi merasa tidak suka ikut campur urusan orang lain. Apalagi kalau menurut saya adalah hal yang privasi, tentu saya harus tahu diri, harus jaga mulut ini. Ingat kata pepatah 'silent is golden, speak is silver'. Yang berarti bahwa diam lebih baik daripada bicara.

Yang ingin saya bahas kali ini adalah soal IPK. Adakah orang yang bertanya karena kepo? Entahlah saya tidak tahu tapi saya tipe yang tidak menanyakan nilai ke orang lain. Biarlah berapa pun (mau besar atau kecil) dia simpan sendiri, menjadi kebahagiaan dia sendiri ataupun perenungan dia sendiri untuk lebih baik. 

Tak ada untung juga buat saya tahu tentang nilainya. Buat apa? OK. Mungkin itu saya. Saya tidak bisa menuntut orang lain sepemikiran dengan saya. Apakah saya cuek? Mungkin. Saya tidak suka mengurusi hidup orang lain. Mengurusi hidup saya saja sudah ribet.

Saya pulang kuliah, sudah beberapa orang yang bertanya. Ada yang saya jawab ada yang tidak. Tergantung situasi kondisi. Penting atau tidak untuk dijawab. Siapa yang bertanya.

Keluarga saya yang merupakan pendukung utama saya selama studi, mereka tak bertanya nilai saya. Yang mereka tanyakan adalah kapan selesai studi dan wisuda. :)

Saya menulis artikel ini karena mengalami sendiri dan terheran-heran bahwa ternyata ada orang yang sampai sebegitu keponya sampai membanding-bandingkan. Oh dunia... 

Wednesday, August 7, 2019

Ketika Pria Menangis, Apa Reaksimu?

8/07/2019 08:24:00 PM 2 Comments
Ketika seorang pria menangis di hadapanmu, apakah reaksimu? Akankah kamu ikut menangis bersamanya?

Haduh, kok drama Korea sekali sih pria menangis. Hey, jangan lupa pria kan manusia juga. Mereka punya air mata juga.

Apakah kamu menganggap pria menangis itu lemah? Kamu tidak suka pria lemah? Lah, lalu kenapa kamu suka drama Korea?

Di drama korea memang bukan pemandangan langka melihat tokoh pria menangis. Saya biasa saja loh melihatnya. Tidak menganggap cemen, tidak jantan atau semacamnya. Malah terharu bisa terbawa suasana saya. Hehe.

Saya kan jarang sekali berinteraksi dekat dengan pria ya jadi tidak ada pria yang secara nyata sampai menangis di depan mata. Tapi suatu ketika ada seorang pria yang memang sudah saya kenal dan mengobrol dengan saya via video call ya tiba-tiba meneteskan air mata ketika bercerita. Lah, kan saya jadi bingung. Saya harus bagaimana.

Credit to Dreamstime

Melihat dia begitu sih saya sama sekali tidak menganggap dia lemah ataupun cengeng. Bagi saya dia adalah seorang pria yang punya sisi sensitif. Dia tetap maskulin. :)

Pria punya air mata juga kan? Bolehlah sekali-kali dikeluarkan. Biar lega. Hehe.

Biasanya sih pria yang bisa meneteskan air mata itu hatinya lembut. Haduh kok sok tahu sekali saya jadinya. Saya jadi ingat saya pernah punya teman pria yang menangis saat wisuda. Dia duduk di sebelah saya. Saya yang perempuan malah tidak menangis sama sekali. :D




Tuesday, August 6, 2019

Almond vs Pecan vs Macadamia vs Walnut vs Hazelnut vs Pistachio

8/06/2019 08:23:00 PM 0 Comments
Kalian penggemar kacang-kacangan? Jenis kacang apa saja yang sudah kalian coba? Yuk simak kacang-kacangan di bawah ini. Kalau jalan ke luar negeri saya sempatkan mencari kacang-kacangan.


Almond
Kalian pasti sudah tidak asing dengan kacang almond ya. Kalau kaliana suka beli coklat biasanya ada pilihan berbagai kacang sebagai tambahan rasa coklat seperti almond dan cashew. Saya pribadi lebih suka almond ketimbang cashew.

Honey sugar almond

Butter creamy milk almond - Miniso

Kalau di coklat kan tahu sendiri beberapa biji saja almond yang nempel. Nah, saya coba makan yang memang versi almond utuh. Ada rasa honey sugar dan butter creamy milk. Saya beli rasa honey sugar sewaktu di Beijing karena ditawari tour guide lokal dan ingin mencoba karena saya penggemar kacang. Kalau butter creamy milk beli di Miniso Beijing dan online via shopee. Saya sih lebih suka yang butter creamy milk. Kalau sudah makan tak bisa berhenti. 1 kg almond butter creamy milk saya beli seharga 179.000 rupiah di shopee. 

Pecan
Kacang pecan biasa disebut kacang roti. Agak mirip kenari sih bentuknya tapi beda. Kacang ini memang enak sih rasanya. Hanya saja, mengupasnya itu yang agak sulit. Sering nempel di kulit sebagian. Tak bisa ditarik sekaligus. Aromanya enak saya suka. Saya tidak tahu ini aroma asli atau buatan. Saya pertama membeli pecan di Miniso Beijing.

Pecan - Miniso

Macadamia
Ini kacang mahal sekalilah ya. Tapi memang terbayar dengan rasanya yang enak. Dan mengupasnya juga perlu usaha lebih. Pakai plier ya Readers.

Macadamia - Miniso
Bentuknya bulat-bulat lucu. Tapi batoknya itu keras betul. Saya pernah coba gigit pakai gigi hanya sanggup 2 buah saja. Selebihnya ngilu... Ampun dah. :( Keren sekali sang Maha Pencipta.

Saya beli macadamia di Miniso Beijing.

Walnut
Saya beli walnut di toko oleh-oleh Beijing. Waktu itu saya beli karena penasaran itu kacang apa ya. Kata Bapak dari Sumbar, itu kacang kenari. Tapi bentuknya keriting dan ada daging serta kulit buahnya dibelah diantara kacang. Saya suka sih rasa kacangnya walau terkadang ada rasa sedikit pahit. Yang membuat penasaran adalah daging dan kulit buahnya itu kan kering, apa bisa dimakan. Ternyata bisa dimakan waktu saya coba. Masa iya cuma hiasan kan. Tapi saya cuma coba satu biji. Sisanya cuma kacangnya yang dimakan.

Walnut

Hazelnut
Hazelnut sulit ditemui di Indonesia. Ketika ke Turki saya mencoba beli hazelnut yang panggang kupas original. Saya sih tak terlalu suka tapi ibu dari Bandung yang duduk di bangku bus sebelah kiri saya suka rasa ini. Hehe. Tak sempat foto bungkusnya. Langsung dimakan saja.

Pistachio
Kalau kacang pistachio sih bertaburan di Indonesia ya terutama oleh-oleh haji. Saya suka kacang ini gurih asin. Tapi harganya memang mahal.

Nah, itu dia teman-teman kacang-kacangan yang saya buru kalau jalan-jalan. Pernah beli mede tapi kan mede juga bertaburan di Indonesia jadi tak usah dibuat review ya. Begitu pula kacang arab, banyak di Indonesia. Harga kacang arab lebih murah dibanding kacang-kacangan yang saya review di atas.

Apa kacang favoritmu?

Pictures credit to Reana.

Saturday, August 3, 2019

Cara Mengambil Uang Kiriman Western Union di Kantor Pos

8/03/2019 03:08:00 PM 0 Comments
Beberapa hari lalu saya mengobrol dengan kakak saya via telepon. Lalu dia bilang kalau dia kirim uang ke saya sebanyak 2 kali, Juni dan Juli. Lah, setahu saya tidak ada uang masuk ke rekening saya. Lalu saya cek rekening saat itu juga. Benar tidak ada transaksi masuk. Biasanya juga ada notifikasi sms kalau ada uang masuk.

Ok, kemudian dia bilang pengambilannya di kantor pos cukup dengan membawa ktp dan nomor pin. Sesimple itu. Saya dikasih nomor pin sebanyak 10 digit. Pikiran saya sih kemungkinan Western Union ini. Saya sih belum pernah mendapat kiriman uang selain transfer bank ya.

Baiklah saya search google dulu. Saya baca-baca tentang pengambilan uang western union dan juga batas waktu pengambilan. Ada artikel yang menyebutkan batas pengambilan 45-60 hari. Nah, saya khawatir juga kan kalau sudah hangus. Kala itu tanggal 26 juli 2019 malam saya mendapat informasi dari kakak saya. Keesokan harinya kan sabtu saya ke kantor pos Salemba UI yang paling dekat selepas sholat zuhur. Sampai sana rupanya tutup. Kantor pos tutup jam 13.00 ya kalau sabtu ternyata.

Saya kemudian kepikir ke kantor pos 24 jam. Tapi kemudian urung. Saya kembali ke kantor pos Salemba UI pada hari senin tanggal 29 Juli 2019. Sampai di sana saya mengeposkan surat untuk sahabat pena saya di Denmark. Sekalian saya tanya tentang pengambilan uang. Pak Pos bilang kalau ktp bukan ktp setempat (Jakarta) harus ada identitas pembanding seperti sim atau paspor. Nah, untungnya saat itu saya bawa sim. Kemudian saya fotokopi sekali saja karena mereka minta cukup satu. Batas pengambilan adalah satu bulan. Lewat itu hangus alias kembali ke pengirim bisa dikirim ulang. Lah, berarti sudah hangus donk yang juni.

Saya diminta mengisi formulir yang berisi identitas penerima dan pengirim. Saya isi sesuai ktp untuk identitas saya. Nah, untuk nama pengirim saya isi sesuai yang dibilang kakak saya saat saya tanya. Saat dicek oleh petugas, rupanya nama pengirim salah. Mereka tidak mau memberikan uangnya ke saya. Saya diminta bertanya atau minta resinya.


Berhubung kakak saya tak merespon saat itu juga saat saya telpon, ya sudahlah formulir dan fotokopi ktp sim saya ambil lagi dan pulang. Setelah itu, siangnya saya pulang kampung.

Di kampung, saya masih belum mendapat info nama pengirim tapi saya coba ke kantor pos terdekat. Saya diberi satu pin lagi yang merupakan kiriman lainnya karena memang dari informasi kakak saya mengirim dua kali tapi kemarin di Jakarta saya baru diberi satu pin.

Di kantor pos terdekat, saya datang tanggal 2 Agustus 2019 tapi malang, stok uang kosong. Petugas bilang besok pagi (sabtu) atau siangnya (jumat) saya diminta telpon untuk konfirmasi sudah bisa ambil atau belum. Baiklah, saya mengikuti saran pak pos tersebut. Saya simpan nomor pak pos dan siang harinya pukul 2 siang saya whatsapp. Rupanya dibalas belum ada. Oke, saya tidak ke kantor pos lagi siang itu. Tapi pagi hari tadi saya kembali ke kantor pos karena sudah lewat hari saya pikir sudah ada. Wajar kan? Kan pak pos sendiri yang bilang mau minta tambahan. Beliau juga tanya berapa besarannya.

Berhubung saya harus menelan kekecewaan lagi karena stok masih kosong, saya jadi emosi deh. Masa pak pos bilang senin nanti bisa beliau mau minta tambahan stok. Lah, senin saya sudah tidak di sini lagi. Beliau juga bilang pengambilan tidak harus ke sana tapi bisa ke tempat lain A atau B. Beuh, enak sekali bilang begitu. Kalau memang tidak bisa memberi pelayanan ya bilang saja dari kemarin alihkan saya untuk mengambil ke tempat lain. Saya kan ke situ karena di situ yang terdekat. Bikin emosi saja. Padahal saya jarang sekali emosi orangnya. Pak pos pun minta maaf ke saya. Ya sudahlah akhirnya saya putuskan ke tempat lain yang lebih jauh. Kalau tidak bisa juga, saya ke tempat lain lagi atau tidak usah diambil saja karena esok hari saya sudah pergi ke tempat yang aksesnya sulit.

Di kantor pos yang saya datangi, saya bermodalkan google map untuk search lokasi karena memang belum pernah kesitu. Di sana pelayanan ramah. Saya ditanya sih kenapa ambilnya di situ. Ya saya ceritakan apa adanya.

Saya isi formulir sebanyak 2x karena pengambilan 2x (ada 2 MTCN -- ini loh yang dibilang no pin oleh kakak saya yaitu MTCN). Nomor pelanggan di formulir diisi dengan nomor MTCN. Syarat yang dibutuhkan hanya fotokopi ktp 4x (kalau satu MTCN cukup 2x fotokopi ktp). Walau ktp saya bukan ktp situ tidak masalah dan tidak perlu identitas pembanding. Kok aturannya beda-beda? 

Pak pos bilang, biasanya kalau sudah pernah dibuka tidak bisa diambil (kan sudah pernah dibuka di jakarta yang satu MTCN). "Tapi saya coba dulu ya," kata Pak Pos.

OK. Saya tunggu beliau memproses. Rupanya semua uangnya masih bisa diambil, berarti belum hangus. Sudah lewat satu bulan sih untuk yang juni. Alhamdulillah, masih rejeki. Saya penasaran, saya tanya pak pos emang siapa nama pengirimnya? Ternyata tebakan saya benar.

Kemudian saya ditanya apakah saya mau asuransi untuk satu bulan ke depan sebanyak 5 ribu. Untuk apa? Saya bilang tak usahlah. Mending masukkan kotak amal kan?

OK. Sekian cerita saya. Jadi, kalau kamu baru pertama kali mengambil uang kiriman western union akan diminta mengisi formulir yang nantinya identitasmu itu didaftarkan oleh pak pos. Untuk pengambilan selanjutnya akan lebih mudah.


Friday, August 2, 2019

Menyusun Karya Akhir MTI UI hingga Lulus pada Akhirnya

8/02/2019 11:45:00 AM 55 Comments
Halo teman-teman! Di tahun 2019 ini saya merasa sangat tidak produktif menulis blog. Tapi kali ini saya mencoba kembali menulis. Semoga bermanfaat!

Akhirnya selesai juga kuliah di MTI UI. Alhamdulillah puji syukur saya panjatkan kepada Allah dan saya ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah turut membantu saya dalam perjalanan menuju kelulusan. Tak bisa saya sebutkan satu per satu kepada semua pihak yang telah memberi dukungan baik materiil maupun immaterial. Saya juga mengucapkan selamat kepada teman-teman seperjuangan yang lulus bersama. Sampai jumpa di prosesi wisuda ya! Masih lama sih wisuda 31 agustus. Semoga saya diizinkan cuti.

Sebenarnya ada yang saya pikirkan karena saya harus sudah masuk kerja kembali sebelum saya wisuda. Tapi mau bagaimana lagi. Awalnya saya masuk per 1 agustus tapi kemudian saya nego menjadi 5 Agustus. Alhamdulillah ada waktu bagi saya untuk pulang ke kampung halaman bertemu keluarga selama 6 hari. Awalnya hanya bisa satu hari di rumah jika harus masuk tanggal 1.

Kenapa baru tanggal 29 Juli saya pulang kampung? Saya menyelesaikan segala kewajiban saya dulu ke UI setelah dinyatakan lulus sidang yaitu berkas administrasi ke sekretariat dan permintaan perpustakaan yang semua itu butuh waktu. Foto saja saya sampai 5 kali bolak-balik sekretariat karena tidak memenuhi keinginan sekretariat. 😊

Di awal hingga pertengahan tahun 2019 ini saya fokus menulis karya akhir. Ceilee fokus. Hehe. Kegiatan kuliah saya memang hanya tinggal menulis karya akhir. Saya wara-wiri Salemba-Depok bimbingan ke dosen. Mungkin sampai bosan itu stasiun Pondok Cina dan juga jalanan serta pohon-pohon yang saya lewati menjadi saksi ketika saya berjalan kaki pergi pulang ke Fasilkom UI Depok. :D

Saya memang selalu berjalan kaki. Entah kenapa tidak kepikiran naik ojek online. Hanya beberapa kali terakhir saja memilih naik ojek karena kondisi fisik yang tidak sehat ataupun alasan lain seperti mengejar waktu.

Selain bimbingan, untuk sidang saya mendapat jatah tempat di Depok. Waktu itu 26 Juni 2019 saya berangkat pagi ke Stasiun Cikini. Sampai di Fasilkom pukul 8.00 pagi kira-kira, masih ada satu jam menuju sidang. Sampai di ruangan ternyata masih dikunci. Eh, petugas yang biasa buka kunci tidak tahu kalau ada jadwal sidang untuk MTI. Kalau ruangan sebelah sih sudah dibuka dan ramai, sidang skripsi sepertinya. Sebelum sidang, teman saya datang satu orang, dia membawa anaknya. Terima kasih ya atas dukungan dan doanya. Wah, sampai bawa anak segala. I appreciated that. Ketika giliran dia sidang, saya gantian hadir di Salemba. 

Begitu selesai sidang, saya harus merevisi karya akhir saya lalu mengejar tanda tangan dosen penguji dan pembimbing. Bolak-balik Salemba Depok adalah hal yang menjadi rutinitas saya selama menyusun karya akhir hingga selesai semua urusan. Jujur, commuter itu lelah. Saya selalu merenung kenapa ya setiap kali tiba di kos kok saya merasa lelah. Hmm, mungkin karena saya selalu jalan kaki dari stasiun pondok cina ke fasilkom. 😊

Urusan terakhir saya adalah ke perpustakaan yaitu mencetak karya akhir sesuai permintaan, menyerahkan CD dan unggah file. Sebelum semua itu dilakukan perlu edit format dulu dan ternyata makan waktu. Jadi, saya ini tidak bisa multitasking memenuhi kewajiban saya ke UI. Saya selesaikan satu per satu. Setelah semua urusan ini kelar, baru saya penuhi kewajiban saya ke kantor yaitu meminta SKL (surat keterangan lulus), menulis laporan studi, dan laporan selesai. SKL saya baru keluar tanggal 26 Juli pukul 5 sore. Hari senin tanggal 29 juli barulah saya kirimkan semua laporan ke kantor. Siang harinya saya meluncur ke bandara Soetta untuk pulang kampung. Ternyata masih ada salah untuk laporan selesai jadi harus saya perbaiki dan kirim pdf-nya keesokan hari karena kalau hari itu tidak memungkinkan. Berhubung di rumah tak bisa print dan scan, apa boleh boleh buat harus keluar rumah pagi-paginya.

Setiap orang ada ujiannya masing-masing

Ketika menyusun karya akhir, betapa saya menyadari jika setiap orang ada ujiannya masing-masing. Ada yang harus lanjut ke semester berikutnya dikarenakan berbagai kendala seperti pengambilan data yang belum terpenuhi sampelnya, topik yang mungkin berat sehingga tidak bisa selesai satu semester, mungkin ada keinginan dosen pembimbing yang belum terpenuhi atau segala macamnya. Pada intinya kita mengikuti arahan dosen pembimbing maunya apa. Tapi kembali lagi disesuaikan kemampuan kita. Kita juga harus mengutarakan ke dosen jika ada kesulitan supaya ada jalan keluar.

Untuk teman-teman yang masih lanjut ke semester berikutnya, saya doakan semoga lancar dan bisa lulus dalam satu semester depan. Aamiin.

Bagaimana saat malas menyerang?

Kita harus membuat target kapan ketemu dosen pembimbing. Kita harus memotivasi diri kita sendiri untuk bergerak ketemu dosen. Jika kita menuruti malas yang menyerang, percayalah kita tidak akan selesai karena tidak pernah ketemu dosen pada akhirnya. Sepengetahuan saya, dosen di UI mudah ditemui untuk bimbingan bahkan ketika sedang ke luar negeri pun bisa bimbingan online. Yang penting kita selalu ada progress.

Percayalah saya juga mengalami yang namanya sindrom malas. Memang menyebalkan sekali ini sindrom. Bagaimana tipsnya saat malas menyerang? Kalau saya cepat buat janji dengan dosen, sehingga mau tidak mau saya harus mengerjakan dan ada hasil yang dibawa sebelum bertemu dosen.

Saya tahu bagaimana rasanya menyusun karya akhir sendirian. Memang butuh motivasi. Terkadang saya sedang malas, eh tetiba dapat telepon atau whatsapp teman saya menanyakan hal tentang karya akhir. Lalu saya pun termotivasi untuk mengerjakan. Ada pula teman yang selalu memberi reminder kalau waktu sudah mau habis saya harus cepat mengerjakan.

Saya juga teringat keluarga yang sudah menanyakan kapan saya wisuda. Hehe. Jadilah itu sebagai motivasi agar cepat selesai. Lagipula buat apa berlama-lama jika bisa diselesaikan dalam satu semester? Jika berniat dan beraksi pasti bisa!

Jika ada teman sebimbingan yang dikenal akan lebih memotivasi sih menurut saya. Bisa janjian ketemu dosen bareng. Bisa diskusi apabila topik sama. Tapi kalau tidak ada ya harus jadi single fighter. Hehe. Apa-apa serba sendiri. Semua dilalui sendiri.

Cerita Sidang

Beberapa hari sebelum sidang sempat stres karena cerita teman ada angkatan sebelumnya yang tidak lulus dan harus lanjut ke semester berikutnya. Wah, segitunya pikir saya. Jadi seram kan. Ketika jadwal sidang keluar, berasa tidak siap. Ya Allah... Alhamdulillah terlewati juga sudah. Dan saat sidang yang sejam itu tidak terasa cepat sekali selesai. Tidak seseram yang dibayangkan. Asal kita mengerjakan sendiri pasti bisa menjawab pertanyaan. Dan yang saya tidak menyangka, penguji saya adalah dosen yang dulu namanya menjadi penulis 2 dan 3 saat paper saya keterima conference tahun 2018. 

Minta tanda tangan penguji juga tidak sulit. Satu dosen penguji ternyata mau pergi ke luar kota pas saya datang. Pas sekali saya datang saat itu. Alhamdulillah. 

Intinya banyak berdoa semoga dimudahkan oleh Allah.

OK. Sekian dulu cerita dari saya. Semangat ya teman-teman!

Picture credit to Dreamstime