Tikus Tikus Nakal

Btw, rosi udah pulang! Horeeeeeeeee!!!!!!!!!!
Oya, mulai senen ampe jumat ini gw n rosi (beserta anak2 laen di gelombang terakhir) ada pelatihan SAI (Sistem Akuntansi Institusi).


Sebelomnya, gw mau ngucapin sesuatu buat teman2 gw.

To Kiki: Selamat ya! Udah mau dapet momongan nih. Jadi bertambah donk perannya! Jadi istri n ibu!
Pesan kesehatan dari gw: makan sayur yang banyak ya mbak n jangan lupa olahraga buat ibu hamil! Biar anakmu sehat kaya Wisnu! Hihihi minta temenin wisnu menyukseskan program! ^-^
Wisnu, siaga ya! Jangan sampe lagi ketiduran loh kalo Kiki lagi minta ditemenin. Ok? ^-^

To Ega Aristo Bella: I’m sorry to hear that...
Yuks... lagi2 gw terima berita duka dari nomor tak dikenal. Sudah cukup shock saat membaca berita yang menimpa salah seorang teman gw maren itu eh, dapet lagi! Ini kali dari teman SMA gw dulu. Dag dig dug (merinding) gw pas baru awal2 ngebaca kalimat yang tertulis inna lillahi wa inna ilaihi roji’un...
Yup! Langsung aja terbayang kedua ortu gw gmn. Langsung gw diem. Merenung... sampe2 Eka bertanya, ”Tidur?”. (Ya Allah, lindungilah dan jagalah mereka selalu amin...).

Btw, thx ya fren udah update berita buat gw! (buat nomor 0856XXXX).


Akhir-akhir ini, serangan tikus di rumah gw bener-bener bikin sebel! Padahal, hampir 4 setengah tahun ini kita hidup aman2 aja. Ampun deh pokonya. Ga bisa deh yang namanya naro sembarang makanan (yang bau-bau bisa dimakan tikus deh). Harus masuk kulkas!

Satu contoh aja, baru sejam gw naro makan siang gw di atas meja, tau2 udah dimakan tuh tikus pas gw liat! Ganas bgt tikusnya. Jangankan makanan, wong pasta gigi, sabun, kotak sepatu, ampe plastik baju aja dimakan! Dahsyat kan? Lebih parah lagi, lemari baju dibolongin bagian bawahnya plus bajunya juga dimakan. Sedihnya, dikencingin pula! Dan yang kena apes adalah gw. Ck ck ck.

Nah, si Ulfa punya taktik nutup bolongan lemari itu pake kepingan CD yang udah ga kepake. Dalam beberapa hari terlihat aman. Tapi, gw masih ga berani masukin lagi tuh baju ke situ. Trauma gw...

Eh, tak lama setelah itu, bolong lagi di bagian laen! Ugh...
Untung aja gw ga masukin baju gw.

Berhubung kita udah dibuat marah sejadi2nya, akhirnya kita kasih jebakan tikus.
Berhasil! Ada satu tikus kena jebak! Tapi, gimana cara ngebunuhnya ya? Masa kita tunggu dia sampe mati sendiri. Kan kasian… hehe

“Dicelupin aja ke got tar mati!” usul Kiki.
”Tapi jangan gw. Gw ga mau. Ga tega abisnya…”, kata gw.
”Gw ga mau!” jawab Ulfa.
”Gw juga ga mau!” kata Rosi.

Um... gw punya usul.
”Gimana kalo minta tolong temen cowo buat ngebunuh. Kan cowo tegaan...”
Hehehe betul kan kalo cowo mang tegaan? Apalagi cuman hal kecil kaya begituan... (So sorry ya cowo kalo ada yang ga terima).
Yang kepikir saat itu adalah teman cowo yang tinggal dekat rumah kita.
”Ah, Ejakun mah ga mau! Jijik katanya,” jawab Ulfa.
”Hah?”

To Ejakun: Ja, di mana keberanianmu? Masa kalah ama tikus... (hehe ga bermaksud ngadu domba loh... just kidding ^-^)

Aih, jadi inget tebak-tebakan PANGERAN KEJU yang Ejakun tebakin ke gw. Yang ternyata adalah... (baca berikut ini yah buat tau jawabannya!).

Ja, asal lo tau ya. Sekalipun di tengah jalan gw memilih untuk merit ama siluman ular, itu karena gw dapet pilihan yang simalakama. Yang jelas ada poin positif dari usaha gw bahwa gw pengen tetep survive buat mencapai tujuan akhir gw. Kenapa gw mau ama siluman ular itu karena gw percaya omongannya bisa dipegang (ternyata dia memang bisa dipercaya) n bisa ngedukung gw buat mencapai tujuan gw. Dan gw berhasil melalui berbagai rintangan itu sampai ke babak akhir. Sekalipun gw sangat tertipu pada akhirnya. Yup! Karena pangeran keju yang gw temui ternyata adalah seekor tikus! Yuhuuuu tikus yang gw temui di awal cerita. Sebel!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Nyambung ga? (Ngga!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!)
Yang tau cerita barusan cuman orang2 yang bersama gw di ruang sidang direktorat neraca konsumsi. Pastinya adalah Ejakun, Mobi, Midong n Uut (Maaf buat yang ga kesebut ^-^).

To Ejakun: Mobi kagum/salut loh Ja ma kamu gara2 tebakan PANGERAN KEJU itu. Hihihi.

Poin penting: don’t judge a book by it’s cover!

Lanjut ke cerita semula.
Ya udah, kita tunggu ampe mati sendiri aja akhirnya. Yang jelas, tuh tikus bikin bau. Ya iyalah... kencing di situ sih.

Beberapa hari, mati juga. Buat kali pertama, Rosi yang bertugas ngebuang. Rosi kan pemberani n ga jijik. Kalo si Ulfa phobia tikus. Tapi sekarang jadi hilang phobia tuh gara2 serangan tikus! Selanjutnya, kita giliran.
Suatu hari pas giliran gw yang buang (malam), eh, perangkapnya kan gw tinggal di luar rumah (masih dalam pagar), tau2 besok paginya dah hilang. ???

Selanjutnya, kita lancarkan serangan kedua. Pake lem tikus!
Haha sangat berhasil! Rumah jadi tenang kembali.
Tapi ternyata kebahagiaan cuma sebentar. Kita dapat serangan lebih mengerikan! Tikus got!
Hebatnya tuh tikus, ga mempan lem tikus! Kegedean kali ya.
Kita2 juga ngeri kali ngeliatnya. Trus gmn dunn? Ada solusi?
Kayanya sih, solusi yang tepat adalah kita segera hengkang dari rumah ini. Tul ga? Hihi ^-^
Share on Google Plus

About Reana Nite

A learner who wants to share what I have experienced and learnt in this life. Hope you who not experience the same thing as me can still get the same lesson and take the wisdom. Happy reading! ^_^

2 komentar:

  1. hm..mau tau solusinya ..kayaknya jebakan maut yang perangkap itu kali manjur..lhawong tikusnya segede kucing..mana mempan tuh lem..tapi dah males aku..seperti sudah mjd bagian dr penghuni rumah qt..(asal bukan jadi bagian dr keluarga qt aja yach..hehehe)ups adeknya jeng **** hihihihi
    btw pangeran keju apaan sih cep???boleh donk diposting??

    ReplyDelete
  2. jeng ****? hehhe yoilah...

    iya kali ya pake jebakan pertama! tapi udah cape ah...

    pangeran keju diposting? hihi ok deh dipertimbangin... ^-^

    ReplyDelete

leave your comment here!