Anak Kuliahan Selera Tinggi



Selesai pelatihan pemetaan, saya langsung beralih ke hotel Sinar Dunia. Eh, ternyata ngeliatin pencacah belajar gambar bikin peta asik juga loh. Main warna gitu hehe. Sebenarnya sih saya kurang setuju pelatihannya diadain di Kota Bengkulu. Kenapa ngga di kabupaten masing-masing aja? Yah, ternyata memang kebijakan pihak kantor propinsi masing-masing karena pas saya call teman saya yang di pulau Lombok itu, mereka pelatihan di kabupaten masing-masing.

Memang sih, kalo pelatihannya di propinsi kan saya bisa refreshing pasca pelatihan. Cuman, jarak Mukomuko-Bengkulu kan amat jauh. Tujuh jam perjalanan sangat cukup membuat saya kelelahan. Itu saya tempuh dengan travel. Nah, gimana dengan para pencacah yang naik motor? Wah, ga kebayang saya. Miris sebenarnya. Mana sebagian sudah lumayan berumur banyak pula. Gosh!

Well, perjalanan saya berangkat memang sedikit tidak enak. Masih awal perjalanan sudah pusing. Padahal sudah minum obat anti mabok (dijamin saya ga kuat kalo ga minum obat anti mabok karena jalannya berkelok-kelok, miring, dan jelek!). Biasanya kalo dah gini saya berusaha tidur sebisa mungkin. Tapi apa daya, bau parfum penumpang sebelah sangat menyiksa! Saya pejamin mata sambil pasang aksi tutup hidung pakai jaket.

Hidung saya mang sensi dengan bau-bauan sejak kecil. Begitu mencium bau wewangian yang ga bisa kompromi di hidung, langsung pusing-pusing. Nah, kalo orang sebelah ini ngerokok, kan masih bisa saya minta tolong supaya ga ngerokok, lha ini parfum dah nempel di badan or bajunya kali gimana saya minta dia ngilangin? Huaaaa ga bisa tidur! Selama 7 jam tersiksa!

Di saat-saat saya berjuang untuk tidur, sang sopir muter album hijau daun. Begitu sampai lagu terakhir berjudul Dewi dengan aransemen barunya, entah kenapa saya ngerasa ada esensi yang hilang. Memang, yang sekarang terdengar lebih lembut dan romantis beda dengan yang dibawain vokalis lama yang terdengar gentle, sedikit garang tapi biar begitu saya suka aransemen lamanya. Yup! Electric guitar instrumental section-nya ok-lah menurut saya. Mungkin ini yang membuat saya ngerasa ada yang hilang dengan yang sekarang. Trus jadi inget mahadewi-nya Padi kalo denger lagu itu. Well, aransemennya sesuai warna vokal sang vokalis. Nah, sementara suara Dide kan mang lebih lembut so cocoklah dengan musik yang lembut.

Wow, lari ke musik deh. Ok, itu tadi cerita awal keberangkatan. Cerita perjalanan pulang lain lagi. Dari awal dijemput travelnya saya sudah dikira sakit ama sopirnya.

Pikir saya, "Mang tampang saya segitunya ya?"

Doh, emang tampang saya begini gimana donk?

Ternyata penumpang cuma 2 orang. Kebagian depan deh! Awal-awal sih diam2 aja. Tapi saya justru ngerasa ga nyaman duduk di depan kalo diam aja. Yaa sopirnya memang bukan tipe pengoceh sih saya liat. Padahal biasanya sopir tuh minta ditemenin ngobrol makanya kalo duduk di depan ga enak kalo mau tidur. Tapi kali ini saya ga bisa tidur malah. Ya sudahlah saya baca aja komik Team Medical Dragon 6 yang baru saya beli. Biasanya membaca sangat ampuh membuat saya tidur.

Tetep ga ngantuk ternyata. Loh ke mana efek obat yang ngebuat ngantuk ya? Finally sopirnya buka obrolan. Yah, biasalah iseng-iseng. Mulai dari biodata kayak mau masuk sekolah. Jadilah ngobrol sana-sini bertiga dengan penumpang belakang. Sampai akhirnya si sopir bilang, "Anak kuliahan seleranya tinggi"

Jegerrrrr. "Contohnya?" sahut saya.

"Mbak," jawabnya.

"Aku kan belom bilang seleraku gimana?" jawab saya langsung.

Dibalas dengan senyuman. Halah...

Hmm, kenapa sih orang seringkali beranggapan demikian? Padahal kita sendiri ga menyebutkan kriteria kita. Kita beranggapan kalo kita ga segitunya kok. Kalo sudah klik, whatever-lah! Yah, orang-orang sudah terlanjur berparadigma demikian sebelum mereka kenal dengan baik. Bisa dibilang takut duluan saat ngeliat cover-nya padahal belom ngeliat isinya. Yah mungkin memang karena beda pemikiran sih. Apa yang kita anggap biasa ternyata ngga biasa buat orang lain.

Well, perjalanan pulang ini lumayan enak. Sepertinya karena sopirnya bawa mobilnya enak. Tidak hantam gitu aja begitu ngelewatin lubang meski beberapa kali diterjang juga sih. Dan herannya saya kenapa tuh sopir tawa2 setiap ngelewatin lobang. Memang, saya ini kagetan. Jadi, saya bakal mengeluarkan suara jika kaget. Tapi ga latah loh. Mungkin lucu kali ya. Doh...
Ada bakat ngelawakkah diriku?

Bagusnya, setiap masuk awal waktu sholat kaya dzuhur dan ashar, saya diturunin di masjid. Padahal kalo sopir lain sih pasti nunggu di pemberhentian rumah makan baru deh penumpang mau sholat terserah aja. Jadinya dalam satu perjalanan 3 kali berhenti. Tapi sayang, saya sendirian yang sholat. Huff...

Saya sering nih mikir, di dunia ini banyak orang baik. Tapi satu kekurangannya, ga sholat! Hm...

Oya, sepertinya kali ini mata saya ga salah menilai. Tuh sopir paling baru lulus sekolah. Gaya anak gaul. Biasanya nih, saya ngeliat sosok-sosok tertentu itu tampangnya tua dan saya kira lebih tua dari saya. Terus begitu ngobrol baru deh saya tahu kalau ternyata dia seumuran saya atau lebih muda malah. Nah, saya kan jadi mikir, " Apa saya setua itu? Kan baru setahun lulus kuliah..."

Ah, ternyata mang bawaan wajah masing-masing yah. Saya masih sering dianggap mahasiswa tuh hehe.

Satu lagi! Saya dikira sombong! Duh, saya kan memang bukan tipe SKSD. Juga bukan pengoceh. Tapi kalo dah kenal ya ga gitu lagi. Jadi banyak omong malah! Memang, beginilah pendiam. Pasti dianggap sombong. Ya biarlah...
Share on Google Plus

About Reana Nite

A learner who wants to share what I have experienced and learnt in this life. Hope you who not experience the same thing as me can still get the same lesson and take the wisdom. Happy reading! ^_^

4 komentar:

  1. Cuek aj lah dibilang selera tinggi, yg penting adl dibilang "anak kuliahan" hihihihi...

    ReplyDelete
  2. bangga banget jadi anak kuliahan? hehehe
    yoilah...

    cuex is the best yah? mantabh! ^^

    ReplyDelete
  3. Wuaaa,, persis hifni... sering bgt bilang cuek is d best. Setipe kalian tuw ^^

    Daripada dikira dah punya anak 2, mending dikira anak kuliahan kemana2, rite???!

    ReplyDelete
  4. bukannya hipni baru belajar cuek is the best darimu? ^^

    welah, maunya muda terus yak? padahal umur nambah terus...

    ReplyDelete

leave your comment here!