Segarnya Es Kelapa Muda

  


Hari ini bangun tidur tiba-tiba saya merasa tenggorokan tidak nyaman. Lalu ternyata suara saya hilang karena serak. Ah, ya sudah... apalagi kalau bukan batuk! Dan siang hari ini mulai terasa meriang. Huah jadi teringat ketika di Mekah kemarin saya juga batuk-batuk. :(

Tapi alhamdulillah pagi tadi saya bisa merampungkan satu naskah untuk diikutkan lomba. Hehehe. Memang ya masih juga nulis meski sakit-sakit juga. Maksa banget ga sih. Alhamdulillahnya lagi nih tadi pengumuman naskah saya berjudul When The Rain Falls in My Heart lolos dibukukan dari event Cerita Cinta di Balik Hujan. Yippiee! Dan setelah itu saya meluncur ke kantor karena ada hal yang mesti saya urus. Wow libur begini? Kerajinan banget ga sih? Hey ini masalah pribadi ya bukan kerjaan. Justru saya yang butuh itu kantor. Bukan kantor yang butuh saya. Hihi.


Pastinya sebelum pergi saya sholat dhuha dan hajat dulu. Memohon dan memohon kepada Allah SWT. Saya bawa hajat saya di atas sajadah seperti contoh Ustadz Yusuf Mansur. Hehe. Lalu sekitar satu setengah jam di kantor sampai urusan selesai. Pas banget urusan selesai waktu sholat zuhur masuk. Ya sudah sekalian saja saya bawa lagi hajat saya di atas sajadah. Aamiin ya Allah.

Pokoknya saya selesaikan beberapa hal sesuai rencanaku dari rumah. Lalu sampai rumah  saya telepon ibu dan bapak. Saya disuruh berobat ke dokter (hmm males jalannya... padahal sih dekat loh cuma beda dua rumah). Hmm, kenapa ya saya selalu bahagia ketika ngobrol dengan mereka. Dan saya selalu ingin pulang kalau ngobrol dengan mereka. Aih kenapa saya harus begitu jauh begini ya Allah. Saya mau pindah. (curcol)

Btw, itu saya pasang gambar kelapa muda. Itu semata-mata karena saya penggemar kelapa muda dan akhirnya kemarin saya menemukan tempat baru yang jualan dan tidak pelit. Sebelum beli saya tanya dulu, "Boleh beli lebih dari satu?"
"Boleh..." jawab penjualnya. Wah baguslah. 
"Tiga ya!" pesan saya.
Nah, di tempat penjual yang dulu pernah saya beli, saya tidak boleh beli lebih dari satu. Saya jadi kecewa. Ini giman sih penjual masa dagangannya ga boleh dibeli. Padahal kan ya tetap dapat untung toh kalau saya beli?

Alasannya sih karena susah cari kelapanya. Dan pastinya ya kalau dijual es gelasan kan untungnya jadi lebih gede donk ya. Huah saya jadi kapok dan malas beli lagi di situ. Mendingan saya beli hydro ajah.


Lalu di tempat yang baru ini orangnya ramah (apa karena masih baru?) dan saya boleh kok beli tiga. Udah gitu kelapanya lebih besar dari yang dulu pernah saya beli di pedagang lain itu. Lihat saja di gambarnya ya. Makanya saya tidak jadi beli 3 hehe kemaruk.

Kalau di rumah Lampung sih tinggal petik kelapa gading di samping atau belakang rumah. Mantaplah. Sukaaaa banget pokoknya. Kelapa muda plus air dikasih gula putih dan es. Segeeerrr. Pas banget buat buka puasa.

Sekian curcol hari ini. Ini sebagai obat saya yang sudah lama tidak menulis bebas di blog. Saya lebih banyak nulis untuk lomba ya belakangan ini. hehe biarpun begitu semoga readers saya tetap setia.Sampai ketemu lagi ya!

:)




Share on Google Plus

About Reana Nite

A learner who wants to share what I have experienced and learnt in this life. Hope you who not experience the same thing as me can still get the same lesson and take the wisdom. Happy reading! ^_^

0 komentar:

Post a Comment

leave your comment here!