Pengalaman kuliah di Jepang

18
Job training
Jumat, 30/11/2007

Dapat cerita tentang pengalaman kuliah di Jepang dari salah satu pegawai di neraca produksi. Maksudnya sih buat memotivasi qta2 yg masih junior (fresh graduate) buat nerusin study! Jangan kebetahan kerja trus lupa study... apalagi kalo dah berumah tangga tuh wah... bakal ribet! Tapi, beliau kuliah di Jepang udah punya anak n suami ko. Cuman, sang suami sangat mendukung kemajuan istri... So, beliau berpesan agar cewe2 nyari suami yg ngedukung istri! Ok, gw lanjutin ceritanya ke negeri sakura yah... check it out...

Ternyata, butuh perjuangan n kesabaran tentunya untuk bisa kuliah ke Jepang. Apalagi setelah masuk kuliah, wuih... ga seenak yg dibayangain! Ga percaya?

Cerita kali ini gw sebut sang pegawai dengan nama M.
Setelah lulus D3, M langsung kerja di sebuah institusi di Jakarta. Trus nglanjut S1 di Ekonomi UI (masih di Salemba waktu itu) setelah pulang kerja. So, tiap hari pulang jam 11 malam. Selanjutnya… Karena punya cita2, so, M les bahasa inggris dari satu lembaga ke lembaga laen. Nyari yg terbaek intinya. Selain itu, buat ngisi waktu juga.

Tibalah saat ada pendaftaran masuk kuliah S2 di Jepang. Nah, M coba daftar. Tapi disitu ada syarat bahwa pendaftar harus dapet rekomendasi dari salah satu profesor universitas negeri di Jepang. Nah lo! Coba bayangin! Sementara M ga kenal sapa2. Gimana caranya? Untungnya, ternyata kayak M ada yg kuliah di Kyoto. Trus, M minta bantuan. M kirim email ke profesor tersebut. Tapi sayang, sang profesor sudah ngasih rekomendasi ke 5 mahasiswa, jadi ngga bisa nambah lagi. Nasib…

M masih belom nyerah gitu aja. Dia dateng ke kedutaan Jepang di Jakarta. Di sana dia minta daftar universitas2 negeri di Jepang sekaligus nanya2 info2. Eh, tau2 ada profesor yg mau merekomendasikannya. M seneng bgt!

Tiba saat tes wawancara. Ada 3 penguji dari UGM. M diwawancara dengan bahasa inggris dan ditanya2 tentang proposalnya mengenai neraca arus dana. Saat keluar ruang tes, M ngobrol2 dengan sesama kompetitornya. Trus nanya temannya itu ditanya apa aja. Ternyata 2 orang temannya itu √°dalah tetangga dari penguji. Trus ditanya2 sapa nama, ortu… yg gampang2 istilahnya trus pake bahasa sunda pula. Dia dari universitas swasta Bandung. Proposal sama sekali ga ditanya. Dari situ, M ngerasa ada kejanggalan. Ketidak-fair-an begitulah...

Keesokan harinya di kantor, M ditanya salah seorang pegawai gimana tesnya. M pasrah. Dia berkata kalo dia ga mungkin lulus. Nah, pengumuman masih seminggu lagi. Belum genap seminggu, teman dari bandung tersebut nelpon dia. Katanya udah dapet pengumuman belom. Temannya tersebut udah n dia diterima. M bilang belom. Dari situ, benarlah dugaan M kalo ada yg tidak benar dengan sistem!
M menguatkan diri kalo itu bukan rezekinya. Biar demikian, sebagai manusia biasa, M tidak bisa membohongi dirinya sendiri kalo dia sangat kesal akan kejadian itu. Trus M ngirim email ke profesor di Jepang yg telah merekomendasikannya tadi. Dia berkata kalo ada ketidakjujuran sistem pendidikan di Indonesia. Sang profesor membalas kalo hal itu tidak hanya terjadi di Indonesia. Bahkan di negara Jepang pun yg tercatat sebagai negara maju hingga saat ini masih ada hal seperti itu. Profesor bilang bahwa beliau siap kapan aja ngasih rekomendasi kepada M kapan aja dibutuhkan n supaya M jangan menyerah.

Selanjutnya, ada pendaftaran lagi dari lembaga laen. 2 kali dia ikut tapi ga terpanggil buat tes wawancara karena ada syarat yg ga kepenuhi.

Ada lagi tes dari lembaga pertama yg ia ikuti dan ada ketidakjujuran itu.

Saat itu ada seorang profesor datang ke institusi tempat ia kerja. Sang suami bilang ke profesor kalo istrinya ingin kuliah ke luar. Trus, profesor ketemu ama M. M ditanya lalu langsung dites saat itu juga. M bingung tapi ia berkata ”ya” siap dites. Tes pake bahasa inggris tentang motivasi, tujuan, segala macamlah...
M dinyatakan lulus n sudah ada univ di Australia yg mau menerima dia masuk. Tetapi berhubung ada pengutamaan orang dari Indonesia timur, M gagal...
Dengan kata lain, 2 orang yg bernilai sama tapi asalnya beda trus diambil yg lebih didulukan meskipun salah satunya sudah tercatat diterima. Lagi2 bukan rezeki...

Selanjutnya, ada yg ngasi tau kalo ada pendaftaran dari ADB. Tapi harus download saat itu juga dari internet. Kala itu internet masih susah ga kaya sekarang. M minta suaminya ngedownload gimana pun caranya. Bener! Sang suami ngedownload trus diprint! Karena semua syarat terpenuhi, M ngedaftar. Pengumuman sebulan diumumkan di internet. Kali ini M ga berharap. Dia sudah sering kecewa... dalam waktu sebulan itu dia ga ngecek email sama sekali. Udah males intinya...

Tiba2, ga tau napa feeling aja kali setelah lewat sebulan ia buka email. Trus ada email bertuliskan ”Congratulation”. Pas dia buka, ternyata pengumuman ia diterima. Dia ga percaya sampe2 ia minta temennya baca! Saat itu ga berani bilang ke sapa2 termasuk suaminya. Dia cuekin aja kali aja salah. Eh, lewat 2 hari, dapet paket di rumahnya! Ia pun ga berani buka. Disuruhnya pembantu ngebuka n ngebacain. Sang pembantu protes kalo ia ga bisa baca bahasa inggris. M baru nyadar. Oh My God!
Ternyata benar kalo M diterima kuliah ke Jepang n harus ngisi formulir2 yg ada dalam waktu dekat.

Saat itu, M malah jadi berat mau kuliah. Dia jadi mikir mendingan di rumah aja. Di negeri orang ga ada sapa2 yg dikenal. Udah gitu meski ninggalin anak suami. Selain itu, kalo tar gagal kuliahnya gimana. Berat....
Namun, suami terus nyemangatin agar dia berangkat. Lagi pula kesempatan Cuma datang sekali. Masalah anak n rumah biar suami yg ngurus. Masalah gagal suksesnya kuliah, yg penting saat ini dia udah masuk kategori ”sukses” mengalahkan kompetitornya untuk bisa diterima kuliah. Masalah pas kuliah nanti, dijalani aja dulu. Pokoknya ga perlu khawatir... So, sweet... ^-^

Tibalah waktunya M ngadep sang pimpinan untuk minta ijin kuliah. Saat itu M khawatir ga diijinin. Dengan kata lain sang pimpinan marah. Karena M tau bahwa persyaratan untuk kuliah lagi adalah ngambil univ atas seijin institusi (univ/beasiswa yg direkomendasi dari institusi). Berarti kan M menyalahi prosedur karena ia nyari sekolah sendiri. M pun pasrah aja kalo jatuhnya adalah ”ijin belajar” bukan ”tugas belajar” yg berarti bahwa ia ga dapet gaji selama kuliah. Namun, di luar dugaan! M diijinin sebagai tugas belajar! So, kuliah jalan, gaji pun jalan.

Begitu di Jepang, M baru tau bahwa profesor yg pernah merekomendasikannya adalah rektor salah satu univ di Jepang yg pernah ke institusi tempat ia kerja.

Di Jepang, ia mendapat kemujuran2. Terutama hal asrama. Beratnya, M meski masuk kuliah jam 8.15 pagi n pulang jam 2.30 pagi. Kebayang ga sih? Abis itu pulang trus sholat subuh n berangkat lagi. Gitu terus tiap hari...

Budaya orang Jepang yg suka kerja keras n pantang pulang cepat itulah yg ngebuat kaya gitu. Kalo orang Jepang, entah minum2 (mabuk) dulu baru pulang ato gimana terserah yg penting pulangnya telat. So, kalo profesor di kampusnya belom pulang, M ga berani pulang. Percaya ga percaya hal itu jadi penilaian sendiri bagi orang Jepang. Profesor akan menganggap kalo itu berarti M sungguh2 kerja keras belajar. Lagi pula, kalo ada citra yg ngga baik dari salah seorang mahasiswa, yg terbawa adalah nama negara. Nah, M ga mau mencemari citra baik bangsa Indonesia. So, tiap selesai kuliah, M belajar di perpus bareng temen2 laen ampe jam 2.30 pagi. Kendala laen adalah kalo ada pelajaran yg ga ngerti. Meski textbooknya bahasa inggris, tapi M mengaku ada bagian yg udah dibaca berulang2 tapi tetep ga ngerti. Nah, solusinya nanya ke senior. Di sana, senior berbaik hati membantu n bagi ilmu sama juniornya. Ga ada istilah „pelit“.

Tak terasa, kuliah selesai juga. Saat wisuda, M ngebawa anak n suaminya sekalian berlibur di sana. Ketika itu musim dingin. M ngerasa bahwa musim dingin itu indah sekali. Salju2 yg ga pernah ditemui di Indonesia ngebuatnya berdecak kagum...

18 komentar:

leave your comment here!