Follow Us

Saturday, August 17, 2019

Berjilbab tapi Kena Kutu Rambut? Hiyyy!!! Begini Cara Mengatasinya...

Halo Sobat! Buat Sobat-sobat wanita, adakah kalian yang pernah kena kutu rambut? Kenapa saya hanya menyebut sobat wanita? Ya karena biasanya yang dihinggapi kutu rambut itu para wanita. Jarang dengar kalau anak laki-laki kutuan. Apa karena rambut mereka pendek ya sehingga mungkin si kutu gampang kepanasan. Tidak seperti rambut wanita yang umumnya panjang sehingga kutu betah dan merasa adem kali ya.
Saya mengangkat tema ini gegara obrolan saya beberapa hari lalu dengan rekan wanita saya tentang seseorang yang buka salon yang punya pelanggan wanita berhijab lebar tapi oh ternyata kutuan si pelanggan tersebut. Nah, kemudian pikiran saya melayang ke masa-masa saya SD. Saya pernah kutuan. Waktu SD saya belum berhijab. Pada jaman dulu kala rasanya hal biasa anak kecil kutuan. Hehe.

Perantara Penularan

Yang mengherankan adalah saat saya sudah berhijab dan waktu itu saya posisi sudah bekerja, eh saya kena kutu lagi. Astaghfirullah. Syok saya. Dari mana datangnya? Saya tinggalnya ngekos sendirian. Memang sih saya ada beberapa kali tidur bareng atau sekamar teman saya saat di hotel karena pelatihan. Saya juga pernah menginap di kamar kos teman saya. Tapi si dia tidak kutuan. Kalau teman yang sehotel, masa iya dia kutuan. Tak ingin menuduh sih. Yang jelas saya sering tidur di hotel kalau pelatihan atau pun ketika singgah saat akan pulang kampung. Kalau saya baca artikel di liputan6 sih penyebab menularnya kutu harus ada perantara seperti rambut, handuk, sprei, helm, sisir, dll karena kutu tidak bisa terbang.

Rambut
Perantara rambut ini paling mudah menularkan kutu. Jangan menempel-nempel rambut orang yang kutuan hati-hati tertular karena gatalnya tidak ketulungan.

Handuk
Handuk yang dipakai untuk rambut sangat mungkin menularkan kutu jika kutu menempel di handuk. Atau mungkin telurnya menempel di handuk lalu pindah ke rambut kamu dan menetas. Waspadalah!

Sprei
Mirip-mirip dengan handuklah ya kalau di sprei. Bisa jadi kutu jalan-jalan di sprei lalu hinggap ke orang berikutnya yang tidur di situ.

Helm
Helm kan dipakainya di kepala, sangat besar kemungkinan bisa menularkan kutu jika ada kutu yang hinggap. 

Sisir
Biasakan pakai sisir pribadi ya. Sisir bisa jadi perantara penularan yang efektif karena sisir otomatis dipakai untuk menyisir rambut.

Tanda-tanda Kutuan
Kalau kutuan itu rasanya sangat gatal di kepala. Gatal sampai panas rasanya. Kalau digaruk-garuk terus nanti bisa lecet kulit kepalanya. Lalu terasa seperti ada yang jalan-jalan di kepala. Haduh kebayang tidak sih geli kok ada hewan di rambut. Nah, kalau kamu mengalami ciri-ciri di atas, cepat cek ya!

Cara Mengatasi

1. Cara Biasa
Cara biasa adalah cara untuk mengurangi jumlah kutu untuk sementara ya, tidak bisa permanen menghilangkan. Dengan kata lain, pertolongan pertama sebelum dimusnahkan secara permanen (obat yang ampuh dibeli).

Pakai Serit
Kalau di rumah, jaman dulu kala ibu dan kakak perempuan saya yang suka mencari kutu di rambut saya. Bisa diserit pakai sisir serit atau dicari langsung di rambut pakai tangan (istilah jawanya petan). Kalau ingat si kutu geli rasanya. Ya Allah...

Pakai serit cukup efektif untuk sementara mengurangi jumlah kutu dan gatal. Harus sering-sering diserit. Jangan lupa dibunuh kutunya beserta telur yang jatuh.

Dibersihkan saat keramas
Cara lain yang bisa sementara mengurangi kutu (bukan menghilangkan permanen ya) adalah dengan cara memebrsihkan saat keramas. Bagaimana caranya? Saat keramas kan pakai shampoo. Biasanya kutu pada pingsan atau mabuk. Nah, saat itu gunakan kain putih bersih lalu acak-acak rambut menggunakan kain tersebut yang sudah dibasahi, begitu dilihat si kutu sudah pada menempel di kain. Nah, tinggal dimusnahkan alias dibunuh.

2. Cara Ampuh

Kalau cara ampuh yang pernah saya lakukan adalah dengan menggunakan peditox. Cukup tuang cairan peditox ke kepala menyeluruh sampai basah lalu tutup kepala sebelum tidur. Buka setelah bangun tidur dan keramas. Sebaiknya jangan hanya satu kali supaya benar-benar hilang si kutu. Dengan pakai peditox, kutu mati. Telur juga ikut mati.


Nah, sekian sharing dari saya. Semoga bermanfaat! 

No comments:

Post a Comment

leave your comment here!