Follow Us

Wednesday, November 28, 2018

Budaya Ngecup Bangku dari Mana?

Hai, kalian pasti kenal budaya ngecup bangku kan? Pernah mengalami tidak? Minta dicupkan atau mengecupkan?

Kali ini saya mau membahas kisah ngecup bangku. Kisah yang menyakitkan, menyedihkan, dan memalukan. Haduh lebay deh saya. :)

Oke, dulu saya pernah posting tentang seorang ibu yang ngecup tempat sholat dengan sajadah. Lalu kemudian saya pernah posting tentang orang yang ngecup tempat duduk di tempat makan. Lalu apa menariknya kisah yang akan saya tulis kali ini?

Kemarin siang saya berangkat ke kampus. Sampai di depan kelas, ternyata di luar tinggal nametag saya yang tertingal. Wah, berarti saya sendiri yang belum masuk kelas. Biasanya ketika saya datang, dosen belum masuk, nah kali ini rupanya dosen sudah masuk. Lalu saya masuk kelas, tap absensi dan melihat-lihat mencari tempat duduk kosong. 

Tumben sekali kok penuh semua tempat duduk terlihat dari depan. Wah, saya duduk di mana. Lalu saya menemukan spot di pojok belakang sebelah kanan ternyata kosong. Oke, saya menuju ke sana.
Setiba di sana, rupanya ada dosen lain yang sedang duduk di ujung deretan bangku saya. Jadi, sederet belakang itu bangku-bangku kosong. Lalu saya duduk di pojok.

Tak berapa lama, dosen utama selesai memberi penjelasan di depan kelas, dan menuju ke belakang (bangku tempat saya duduk). Tiba-tiba beliau menanyai saya duduk di mana. Kata beliau tempat duduk sederet belakang itu steril (hanya beliau dan dosen lain tadi yang boleh duduk di situ). Saya disuruh pindah.

Oke, memang saat itu saya pas mau maju ke depan karena mendapat jatah presentasi kelompok yang pertama. Beliau menyuruh saya pindah ke depan. Padahal tak ada lagi bangku kosong. Ada sih memang di depan kosong satu tapi sudah ada nametag dicup di situ, dibilang orangnya akan datang. Di deretan depan saya pas juga ada kosong satu tapi sama posisinya sudah ada nametag walau orangnya belum ada.

Sedih tidak sih? Tidak mendapat tempat duduk. Akhirnya saya diangkatkan kursi oleh teman (note: terima kasih ya) ke depan (dosen menyuruh angkat kursi). Tapi kursi itu kemudian saya letakkan untuk duduk di depan karena saya presentasi dan tidak ada kursi. Setelah selesai, kursi yang seharusnya untuk saya duduk pun tidak saya angkat tapi saya biarkan untuk yang selanjutnya presentasi biar bisa duduk. Padahal saya bisa angkat lagi itu kursi untuk saya duduk sendiri kalau saya mau.

Saya memilih minggir ke belakang dan permisi numpang duduk di kursi teman yang giliran dapat jatah presentasi. Begitu teman tadi selesai presentasi, saya pun sadar diri. Saya kemudian minta tolong teman yang tadi (note: lagi-lagi terima kasih) untuk mengangkatkan satu kursi tersisa di samping dosen untuk dipindah ke depan biar saya bisa duduk. Beres masalah.

Dan dua orang yang sudah dicup kursi yang tadi saya ceritakan datang jauh lebih telat dari saya. Ya tapi dia beruntung bisa langsung duduk karena sudah dicupkan kursi. Jadi mereka tidak perlu mengalami hal seperti saya. Sumpah, saat kejadian berlangsung tak ada satu pun yang menawarkan saya duduk di kursi-kursi yang kosong itu. Ya sudahlah, memang tak perlu dikasihani kok. :)


Dari kisah ini saya merasakan kepiluan (lebay lagi deh) betapa egoisnya orang-orang yang tidak memberi saya tempat duduk padahal masih ada kursi kosong. Saya menyayangkan kenapa orang yang secara fisik sudah lebih dulu hadir harus merasakan tidak kebagian kursi. Manakah yang lebih utama, yang sudah hadir atau yang belum? Sungguh tega ya membiarkan orang yang sudah hadir tidak bisa duduk. Menurut saya, siapa yang sudah hadir duluan dialah yang layak untuk duduk. Tapi apa dikata memang sudah menjadi budaya di negara kita ini. Jadi terima saja nasibmu. Makanya datanglah lebih cepat lain kali. :)

Oke, mungkin saya yang terlalu sensitif. Hal kecil begini saja dibesarkan. Saat kamu tidak berada di posisi saya kamu tidak tahu bagaimana rasanya. Saya merasa dirugikan dengan adanya budaya ngecup bangku ini. Sama halnya ketika saya sudah membawa makanan tapi saya tidak mendapat tempat duduk sementara orang-orang yang sudah duduk belum ada makanannya dan tidak mau berbagi tempat duduk. Haloooo kita sama-sama bayar loh. Kita sama-sama mau makan. Dan di situ tempat untuk umum alias untuk semua pelanggan dan bukan reservasi.

Ah, sudahlah. Itu hanya sekelumit curahan hati yang tak perlu kamu baca terlalu serius. :D

Tetap tersenyum! Hidup hanya sebentar. Semua itu adalah pendewasaan diri untuk menjadi orang yang lebih bijak dalam hidup yang fana dan benar-benar hanya sebentar ini. Semakin kebal saja saya rasanya dengan hal-hal seperti ini. 

:)


6 comments:

  1. Mbak! kok sedih wkwk.
    emg tiap ajaran baru, mahasiswanya ganti2 mbak? ato mbak gakpunya temen yg relatif deket slama 2 smester bhkan hampir 3 smt ini? ato isi mahasiswanya masih relatif muda2 dan egois? ato yg lain? :D

    btw pas baca judul dan isinya, masih mnerka2 "cup" itu apa sih wkwkk. klo di tempatku biasanya bilangnya "tag", klo dalam pengucapan biasanya gni "eh tagin tempat yak, makasih :D"

    ===========================================================================================

    nb: pengumumannya blm kluar mbak . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe tenang... Aman terkendali kok ga sedih 😀
      Sama terus kecuali pas matkul pilihan. Yg relatif deket ga ada yg banget banget. Udah pd married. 😊
      Hehe yoi cup=tag. Apa ya bahasa indonesianya yg pas?

      Kok lama. Berapa tahap sih? Ga ikutan jadi ga ngikuti perkembangan 😁

      Delete
    2. wkwk tp klo dibayangkan (dgn lebay) jd mnyedihkan XD
      keknya gakada hubungannya dah nikah ama belom dlm kasus tsb. mbak =.= parah tuh berarti hho.
      b.indonya "nandain" kali yak?

      gakngikutin sama skali britanya yak? tahapan slnjutnya diundur krna jumlah yg lolos Passing Grade SKD trlalu sdikit mbak. waktu itu cuma 12% yg lolos PG dr total peserta, dmna di pusat skitar 20% dan di daerah skitar 3% yg lolos PG, jd masih bnyak kuota yg kosong, sehingga ada peraturan tambahan. ini rame loh beritanya, sampe makan siang aja aku nonton live streaming hasil rapat BKN LOL. di medsos ribut antara pserta PG dan non PG haha.
      status skrg lg nunggu hasil yg berhak lanjut SKB brdasarkan nilai SKD.
      tahapan stelah SKB beda2, sesuai instansi masing2 :D

      Delete
    3. Ada hubungannya. Klo udah married apalagi sibuk kerja jg cenderung individualis. Dan waktu untuk sosialisasi ga ada. Hehe tapi jangan dianggap alasan itu. Anggap akunya aja yg kurang bisa bergaul. 😁

      Oh iya tandain..

      Wah heboh ya. Ga aware aku. Terlalu sulit soalnya ato standar lulus ketinggian? Semoga kamu beruntung ya. Jadi ada harapan kan? Cieee cieeee 😉

      PG non PG apaan ya?

      Delete
    4. gaul jua sama org makanya mbak, jan ama buku doang gaulnya :p

      soalnya trlalu "prmainan" wkwk. yg soal TKP taun ini, pilihannya bner2 tipis mbak, smua opsinya bagus (org baik) semua, sulit nentuin yg mana yg tepat hha #subjektif
      aamiin.. makasih mbak :D
      stelah liat nilai2 org yg udh ada pengumuman di instansi lain, bikin down sih. nilainya pada bagus2 :')

      PG = lolos passing grade ato lulus KKM (klo istilah anak sekolah :D)
      non PG = gaklolos PG

      Delete
    5. Hihi gaul sama gadget skrg mah buku udah ga tren 😁

      Oh begitu. Halah itu kan instansi lain. Pasti beda kan sama yg kamu daftar. Berdoa 😊

      Oalah passing grade. Baiklah.

      Delete

leave your comment here!