Pengemis dan Sedekah



Siapa yang ingin jadi pengemis? Hidup dari belas kasihan orang lain. Tiap hari keliling atau mangkal meminta-minta. Kalau sehari tidak dapat duit ya tidak makan. Kasarnya ngomong begitu.

Pengemis. Pasti tidak asing bagi kita mendengar kata tersebut. Apalagi yang hidup di Jakarta kemungkinan besar justru tiap hari melihat ada pengemis. Saya yang sudah lama tidak lagi tinggal di Jakarta melainkan di wilayah terpencil (hehehe) demi tugas negara (ceile) saja masih menyaksikan ada pengemis. Memang tidak sebanyak di Jakarta melainkan masih bisa dihitung dengan jari, tapi tetap saja masih ada.

Ketika saya di pasar, saya lihat ada pengemis yang mangkal maupun keliling meminta-minta pada pembeli atau penjual. Pasar yang saya ceritakan di sini adalah pasar tradisional. Di kecamatan tempat saya tinggal, pasar ini beroperasi tiap seminggu sekali pada hari Minggu. Tiap kecamatan berbeda-beda jadwalnya. Yah beginilah kehidupan di sini. Jangan harap nemu mall atau tempat-tempat hiburan menarik. Jadi bisa hemat donk yah? Ga ada tempat shopping? Hoho di sini harga-harga serba mahal jadi pengeluaran tetap besar. Karena kalau dari sini butuh waktu lama untuk ke kota. Ke Kota Bengkulu butuh waktu 7 jam. Begitu pula ke Kota Padang makan waktu yang sama. Jadi inilah penyebab mahalnya harga-harga barang. Mahal di jalan. :)

Kembali ke topik. Jadi beberapa kali saya ke pasar, pas begitu saya lagi jongkok sambil membuka dompet mau membayar belanjaan, eh ada tuh suara dari belakang saya, "Assalamu'alaikum...".

Saya tidak mengingat wajah-wajah orang yang biasa mengemis di pasar. Tapi saya ingat betul trend-nya di sini, bapak-bapak tua buta (entah bawaan dari lahir atau memang karena sudah uzur) digandeng tangannya sama laki-laki yang lebih muda dan sehat bugar tapi juga lusuh penampilannya. Nah ini yang sering datang langsung ke kantor saya makanya saya ingat. Hehe. Tapi yang saya temui di pasar juga punya ciri-ciri yang sama yakni bapak-bapak tua ditemani satu orang yang nuntun keliling tapi saya ingat beda orangnya.

Ada yang menarik bagi saya untuk mengangkat tema pengemis kali ini setelah setahun vakum alias zero post. Kenapa? Karena pengemis yang saya temui tadi langsung mendoakan begitu ada yang memberi uang ke ember kecilnya. Tidak seperti pengemis-pengemis lain yang pernah saya temui yang hanya mengucap terima kasih. Tapi mana tahu juga ya kalau mendoakan di saat yang kita tidak tahu/melihatnya langsung?

Padahal, berapa sih uang yang ditaruh? Mungkin tidak sepadan dengan uang yang dibelanjakan ke pasar saat itu alias uang receh. Tetapi doa pengemis itu? Mana kita tahu suatu saat doa dari pengemis itu diijabah oleh Yang Maha Kuasa. Entah barangkali kita selamat dari kecelakaan di jalan saat pulang dari pasar yang semestinya kita alami? Who knows? Karena salah satu fungsi sedekah adalah bisa menolak bala. Padahal kalau ditengok, berapa sih yang dikasih? Bisa jadi tidak sebanding dengan manfaat yang mungkin diperoleh. Toh hanya seminggu sekali. Artinya dalam sebulan ada 4 kali ke pasar. Dan itupun kalau selalu ketemu dengan si pengemis kan?

Yah, saya menulis ini tidak bermaksud untuk menyesatkan pengemis agar selamanya jadi pengemis karena orang-orang jadi rajin memberi ke pengemis. Tapi di sini saya mencoba mengambil sudut pandang positif dari bersedekah. Anggap saja tiap hari Minggu kita turut membantu mereka makan enak. :)

Malah memang ada kan ya pengemis yang justru untung besar dari mengemis? Penghasilan tiap harinya saja bahkan bisa mengalahkan kita yang punya kerjaan tetap. :( Jadi mikir-mikir deh mau ngasih. Yah kalau kita mindsetnya begitu, lalu kapan akan sedekah?

Saya ingat bahwa suatu ketika di tahun 2010 saat saya hendak mengawasi petugas saya ke suatu tempat yang lumayan jauh dari kantor, saya sendirian bawa motor nyusul dia yang sudah lebih dulu sampai. Saya pun sampai dengan selamat dan bertemu dengannya. Tapi giliran saya mau parkir motor di pinggir jalan karena saya hendak turun ngawasi petugas saya itu, eh tiba-tiba saya jatuh ketimpa motor saya sendiri. Hanya karena hal sepele. Saya turun dari motor begitu saja lupa menstandarkan dulu.

Dari sana saya berpikir. Sebelumnya saya belum pernah jatuh begitu saja akibat lalai. Padahal kalau dikata mau jatuh, di perjalanan menuju ke situ tadi sangatlah memungkinkan untuk jatuh bagi saya yang amatiran dalam hal permotoran. Sebelum saya berangkat, petugas saya sudah mengingatkan via telepon agar hati-hati di jalan karena jalannya licin berlumpur dan membahayakan. Dan memang benar adanya. Saya cukup ngeri untuk bisa melewati dengan mulus. Apalagi di depan saya ada truk besar dan jalanan yang tidak begitu besar itu rusak parah.

Tapi yang saya tidak habis pikir kenapa Allah justru menjatuhkan saya karena hal demikian sepele itu? Tetep lecet-lecet sih tapi tidak parah. Sembuh hanya dengan obat luka luar. Setelah saya renungkan, mungkin hal ini terjadi karena sebelum berangkat ke sana saya membelikan petugas saya itu sebotol minuman dingin karena cuaca yang sangat menyengat, kala itu saya berpikir bahwa petugas saya pasti kepanasan. Lalu saya taruh minuman itu di bagasi motor. Dan kejadian saya jatuh itu terjadi sebelum saya sempat menyerahkan minuman itu.

Pada intinya, sekecil apapun uang yang diberi tetap bernilai sedekah. Dan manfaat dari sedekah itu akan kembali kepada kita. Kalau Ustadz Yusuf Mansur bilang akan dilipatgandakan 10x. Saya ingat persis ajaran beliau matematika sedekah 10-1=19. Semoga sudah paham semua maksudnya. :)

Share on Google Plus

About Reana Nite

A learner who wants to share what I have experienced and learnt in this life. Hope you who not experience the same thing as me can still get the same lesson and take the wisdom. Happy reading! ^_^

0 komentar:

Post a Comment

leave your comment here!