Apa itu Bahagia?



Sekitar satu minggu lebih yang lalu, bos manggil saya ke ruangannya. Yes! Acc rencana saya pulkam! Rencana saya semula tanggal 21-31 dimajukan jadi tanggal 15-24 dengan alasan tanggal 1 Juni sudah mulai pelatihan susenas sakernas besar 2009 tar saya kecapekan baru nyampe. Ya sudahlah, saya pikir ga ada salahnya juga ide bos, makin cepat makin baik. Keluar ruangan, saya yakin muka saya cerah banget tuh. hehe.

Keesokannya, baru ada kabar kalau kabupaten saya kena sampel uji coba survey Modal Sosial. "Duh... bakal gagal ga ya kepulangan saya?" pikir saya cemas. Ga ada kabar dari bos, ya udah amanlah pikir saya. Nah, pelatihan survei ini kan di propinsi tanggal 13-15 Mei ini, jadi paslah langsung pulkam.

Begitu keberangkatan ke propinsi, seorang pencacah yang se-travel sama saya bilang, "Kata bos, kamu ga boleh pulang dulu."

Jegerrr. Teganya! Saya sudah bawa perlengkapan buat pulkam dalam ransel. Karena pikir saya, setelah pelatihan langsung cabut!

"Kenapa ga ngomong langsung ke saya dari sebelumnya?"

Sedih saya kala itu. Saya sudah menghitung hari kepulangan. Sudah ngasih tahu orang rumah. Sudah pesan travel ke Lampung! Nah ini yang gawat. Besoknya saya coba telpon, ga nyambung-nyambung. Cuma mau batalin! sampai pusing saya gimana nih ga nyambung-nyambung. Sampe pas hari-H saya coba lagi, bisa! Syukurlah, selesai satu masalah. Eh, malah saya lupa pesan travel ke Mukomuko. Ketiduran. Huaaa. Akhirnya sejam sebelum keberangkatan saya telpon. Masih ada kursi kosong. Syukur...

Sedihnya, seharusnya pulang ke Lampung eh malah ke Mukomuko lagi. Kalau sudah Juni ke atas sudah ga mungkin lagi pulang kecuali lebaran. Kerjaan padat ga mungkin ditinggal. Makanya saya curi waktu sekarang. Ga taunya gagal juga. Hm, lebaran masih lama ya. Sabar... sabar...

Saya tuh sudah sampai sakit nih pengen pulang. Hehe dramatisir gitu sih. Panas 2 minggu sampai, ga selera makan (jadi kurus ga ya? hihi sejak di sini memang ga bisa gemukan duh...) jadinya sedih gitu biasa ngemil ga ketelan lagi. hoho.

Lemes dah sampe ke kantor saja rasanya pengen ada becak gitu biar ga keluar tenaga (hemat gitu maksudnya). Padahal sih kantor cuma tarik garis lurus saja tuh. Pojokan tepatnya. Haha emang ada-ada aja kalo lagi ga fit gitu.

Malah sedihnya lagi nih, baru sembuh ga panas lagi. Eh, baju abis deh. Apa boleh buat, ya nyucilah. Mang ke kantor mau pake apalagi nih? Ya sudah, nyuci! Eh, belum selesai sudah kehabisan tenaga (emang lagi ga punya tenaga tapi maksa). Ok, istirahat dulu bentar, tiduran. Yuks, lanjut lagi.

Ah, kala itu saya merasa cucian kok ga habis-habis dicuci, padahal sih masih setengah ditinggalin dulu buat sesi selanjutnya. Duh, rasanya mau nangis-nangis. Saya mikir, "Masa nyuci baju sendiri saja kaya gini? Gimana tar kalo ketambahan?"

Yah, jadi macam-macam deh pikirannya. Curhat ke teman, eh malah diketawain. Saya lucu katanya. Haha emang iya ya? Ga nyadar...

Malah temen yang lain lagi bilang, "Kamu tu manja banget, ga nyadar?"
Jeger. Masa sih? Iya ya. Ga ngerasa tuh. Ga nyadar. Malah heran. Baru kali ini ada yang bilang saya gitu. Selama ini malah temen-temen nyangkanya saya anak sulung. Yah tahu sendirilah anak sulung itu kan identik dengan kemandirian dan jauh dari manja ya. Betul ga? Ga ada yang nyangka saya anak bungsu yang dilengkapi dengan atribut manja itu. Di rumah saja saya ga pernah merasa manja. Apa perasaan saya saja yah? Jangan-jangan cuma sama temen saya saja tuh saya manja. :D

Lanjut soal pulkam, kali ini bos mengijinkan lagi tapi ya kalo gawean survey modal sosial kelar dalam minggu ini. Berarti sesuai rencana awal gw kan tanggal 21-31 saya ambil libur. Tapi, entah kenapa selera pulkam sudah hilang. Sudah ga semangat lagi. Huaa. Yang pasti ga pengen koar-koar lagi takut gagal lagi sedih lagi deh kali kedua. :((

Eh, pas lagi ga semangat gini, malah denger berita duka. Kerabat jauh meninggal. Kaget. Usianya masih terbilang muda. Paling terpaut 3 tahun di atas saya. Dengar-dengar sih diguna-guna sampai masuk RSJ sampai akhirnya ga bernapas lagi. What? Hari gini? Ga abis pikir aja masih ada hal begituan di era globalisasi ini kalau memang benar-benar terjadi demikian. Sedih dengarnya. Ya Allah lindungilah kami dan keluarga kami.

Ketambahan satu lagi berita duka dari temen sekos. Ada saudaranya yang meninggal pula. Mendengar dia pingsan kemudian rintihan tangisannya, saya jadi semangat lagi buat pulang melihat wajah-wajah keluarga tercinta di Lampung sana. Meski kesempatan untuk bertemu mungkin hanya beberapa hari, rasanya ga peduli lagi. Asal bisa bertemu muka dan tertawa bersama mereka. Oh God, berilah kami umur agar bisa kembali menyatu dalam bahagia. Amin....

So, salah satu kebahagiaan saya adalah bertemu kembali dengan keluarga tercinta. Terima kasih karena kutelah memilikinya. My fam, i'll come back to you! Just wait for me!

Love You


Btw, beberapa jam lalu di facebook, sempat iseng-iseng (hehe) mempertanyakan apa itu bahagia? Di antaranya, ini dia tiga jawaban seru saya share di sini:

"Bahagia adalah ketika bisa tidur nyenyak, tenang, nyaman,... yang didahului dengan senyum ^_^" (Noveria Dwiyandari)

"Bahagia; saat memandang bulan di langit, buih-buih ombak di laut, rintik-rintik air hujan yang turun,, [puitis mode on, hoho] (Anisa Novita)

"..BAHAGIA.. ga makan ati itu bahagia, banyak uang banyak kawan bahagia juga, punya keluarga yang sayang itu juga bahagia, like my status :D" (Muhammad Isnaini Bastari)

Untuk definisi ketiga, yang dimaksud bahagia dalam kata-kata like my status adalah

"..ku bahagia karena emakku nelpon aku :D berarti emak masih sayang donk..."

So, apa bahagia menurut kamu?
Share on Google Plus

About Reana Nite

A learner who wants to share what I have experienced and learnt in this life. Hope you who not experience the same thing as me can still get the same lesson and take the wisdom. Happy reading! ^_^

2 komentar:

  1. punya gw tu cep,,,.............

    ReplyDelete
  2. mana punya lu?
    yaela dunia mang sempit ye... ketemu juga di blog gw... ^_^

    ReplyDelete

leave your comment here!