Follow Us

Monday, August 27, 2018

Pengalaman Lolos International Paper Conference CITSM 2018 (Part 4)



Berikut adalah posting bagian akhir dari kisah perjalanan saya mengikuti conference CITSM 2018. Yuk simak!

Tanggal 6 Agustus 2018 pagi hari saya merasa tubuh saya lemah dan tidak enak badan intinya. Memang beberapa hari sebelumnya sudah terasa gejala flu seperti demam, pegal-pegal dan juga batuk. Mau bangun dari tempat tidur untuk bersiap-siap itu rasanya enggan sekali. Berat sekali. Sampai saya berkata dalam hati seandainya saja kehadiran saya bisa digantikan. Tapi sungguh tidak mungkin karena sudah hari-H dan juga tiket pesawat dan hotel sudah dipesan lunas semua.

Pukul setengah 8 pagi saya paksakan diri untuk bangun dan bersiap-siap. Saya baru packing saat itu. Tahu sendiri kondisi sebelumnya memang tidak enak badan. Berhubung tidak banyak juga yang disiapkan jadi tidak masalah. Saya pun hanya makan roti lalu pergi ke Bandara Halim Perdana Kusuma untuk pertama kalinya.

Rupanya, tidak sampai sejam sudah sampai, lebih dekat dari Soekarno Hatta. Hanya habis 60 ribu pakai taksi. Jika ke Soekarno Hatta biasa habis sampai 200 ribu. Sampai di sana saya menunggu tidak terlalu lama karena ternyata boarding lebih cepat setengah jam dari jadwal. Saya justru heran kenapa bisa begitu. Biasanya molor tapi kok ini malah lebih cepat.

Sampai di Bandara Silangit, Danau Toba, Sumatera Utara, saya seperti orang hilang sendirian. Jam 1 siang sudah sampai sementara bus jemputan pukul 3 sore. Peserta lain juga saya tidak tahu siapa yang satu pesawat dengan saya. Menyedihkan. Teman yang semula bareng saya ternyata dia ganti ke Kuala Namu tidak bilang-bilang ke saya. :(

Akhirnya saya menunggu di kursi luar. Begitu tak ada tanda-tanda bus jemputan, saya melipir ke booth travel. Saya pun harus menunggu penumpang lain jika mau murah. Karena kalau tidak, sewa satu mobil mahal. Alamak.

Jam setengah empat sore travel pun berangkat. Itu adalah travel terakhir alias saya naik mobil yang punya travel beserta 2 orang perempuan yang jadi penjaga travel dan 1 orang penumpang perempuan yang berbeda tujuan dengan saya. Di tengah jalan, saya diturunkan. Saya dioper ke mobil travel lain yaitu L300 yang isinya penuh penumpang lokal. Saya duduk paling belakang berisi 3 orang. Yang 2 orang sebelah saya perempuan semua ibu-ibu bawa anak keduanya. Sempit benar. Mana panas. Saat saya berangkat itu mobil jemputan panitia yang katanya pukul 3 masih belum nongol juga loh.

Dengan merogoh kocek 150 ribu rupiah saya pun berhasil sampai hotel. Itu pun saya jalan kaki dulu dari pinggir jalan ke dalam menuju hotel. Travel menurunkan saya di pinggir jalan itulah, tidak mau masuk. Alamak... Sudah seperti solo traveling ini saya. :(

Di depan hotel, sudah ada 2 orang perempuan yang mau masuk. Rupanya mereka peserta juga sama seperti saya. Kami pun berkenalan. Mereka adalah peserta dari BSI.

Hotel yang saya tempati, Grand Tamaro, ruangannya luas untuk yang deluxe. Dan tanpa AC sudah dingin sekali. Heran juga kenapa kamar deluxe tak ada AC?

Danau Toba dari Hotel Grand Tamaro


Si Mbak yang dari BSI, saat sarapan saya tanya apakah pake biaya sendiri atau dari kantor. Dia bilang, biaya sendiri. Kan mereka berdua sekamar di kamar standar. Kamar kami sempat ketukar. Hehe. Eh, begitu kami sampai di Hotel Inna Prapat, Si Mbak menyodorkan kertas SPPD ke panitia saat ditanya apakah ada SPPD. Hihi senyum saya dalam hati. Dikiranya saya tidak mengerti kali ya. :D

Oya, saat mau datang ke Hotel Inna Prapat untuk pembukaan, kedua orang ini santai benar. Saya tanya mau jalan kaki atau naik angkot? Mereka seperti bingung. Padahal sih jalan kaki dekat begitu bisa cek di google map. Akhirnya jalan kaki juga sih kami. Saya heran, saya merasa diri saya ini santai. Tapi ternyata masih ada yang jauh lebih santai.

Cerita sedih
Saat malam sebelumnya awalnya kan berencana mau keluar cari makan malam, eh kok mereka adem ayem tidak mampir ke kamar saya. Akhirnya saya yang ke kamar mereka. Terus apa kata mereka? Gelap. Mereka tidak berani. Dan saya lihat di mejanya mereka sudah makan pop mie. So sad... :(

Ya sudah saya pun tak keluar jadinya karena sendirian. Lalu teman saya di Hotel Inna tanya apa saya sudah makan. Akhirnya dia titipkan makan malam diantar ke hotel saya oleh security. So sweet.
Thank you :)

Hotel Inna Parapat


Hari pertama tanggal 7 Agustus 2018
Acara pembukaan lalu dilanjutkan dengan presentasi peserta di ruang masing-masing setelah makan siang. Saat itu saya hanya menonton rekan saya yang tampil hari itu dan juga peserta lain. Awalnya saya pikir presentasi bakal serius dan menegangkan, rupanya tidak. Mana ruangannya tidak kedap suara karena hanya disekat-sekat saja. Jadi, suara tumpang tindih dengan ruangan lain. :D

Hari kedua tanggal 8 Agustus 2018
Hari ini jadwal saya presentasi. Seharusnya saya mendapat giliran kedua tapi kenapa kok malah orang lain duluan yang tampil? Kemudian moderator mendatangi saya. Dia tanya apakah saya bisa tampil yang ketiga. Akhirnya saaya tampil ketiga. Waktu saya akan presentasi, pointer tidak nyala. Hehe ya sudah akhirnya saya lihat di laptop. Dan setelah selesai ternyata ada komentar dan pertanyaan dari seorang professor dari Malaysia. Beliau bilang topik saya bagus bisa untuk lanjut ke S3. Dalam hati saya, saya tidak kepikiran untuk mengambil S3 TI lagi, Pak. Huhuhu

Profesor tersebut menghampiri saya ke kursi belakang setelah saya presentasi. Kami mengobrol dan beliau bertanya email saya. Saat itu saya bilang ada. Lalu saya pikir mana mungkin beliau baca satu-satu di buku kumpulan abstrak. Lalu teman saya menyarankan saya menulis email saya di kertas. Waduh, saya tidak bawa kertas. Teman saya pun tidak. Lalu di akhir acara saya berikan kertas sobekan berisi email ke profesor tersebut. Dan sang profesor memberikan saya kartu namanya. Sungguh memalukan. Namun juga lucu. Mana kertas yang saya pakai adalah kertas bekas bon milik teman saya. :D

Siang hari langsung penutupan lalu ada acara jalan-jalan ke Samosir naik kapal di Danau Toba. Saya ikutan daripada bengong sendirian di kamar tak ada acara. Mana sudah jauh-jauh datang kan. Harga tiketnya 200 ribu rupiah sekitar 3 jam perjalanan supaya tidak kesorean. Lumayanlah refreshing. :D

Objek Wisata Samosir

Sekian kisah perjalanan saya. Sampai jumpa di posting berikutnya. :)






18 comments:

  1. Wkwkwkkk jombs yak mbaknya? :p
    Keren mbak! :D
    Mbak, yg jd penilaian "wajib publikasi" itu dr sertifikat presenter atau sampai ke proceeding/journal diterbitkan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye hiks
      Setahu saya yang penting sebagai penulis pertama. Terus sampai proceeding/jurnal terbit. Kalaupun belum terbit tapi sudah ada bukti diterima dan akan terbit kalau langsung jurnal bisa juga. Kan ga perlu presentasi kalau langsung jurnal.

      Kalau proceeding, bisa siapa saja presenternya yang penting author.

      Delete
    2. oh gtu.. berarti enak jurnal yak XD
      klo pake sertifikat presenter pas S1 bisa gak? tp gakterbit di proceeding fufuuu wkwkwk.

      ada lagi prtnyaannya mbak hhew.
      kan itu wajib publikasi sbelum ambil thesis kan. nah trus bahan buat publikasinya gmna? ngelabnya dll, kan dulu pas skripsi aja ngolah sampe skripsi final butuh waktu sampe 6 bulan huuuu

      Delete
    3. Lah yang dibutuhin terbitnya itu..

      Bisa dari paper tugas kuliah atau paper bukan tugas yang memang sengaja bikin sendiri. Ga perlu yang bikin sampe berbulan-bulan. kalau ga, bisa dari tesis tar kalau sudah sampe olah data kan bisa di submit hasilnya.

      Delete
    4. oh gtu wkwkk.jd tugas kuliah (ada) bikin paper? -_-
      berarti boleh yak publikasinya pas emg lagi ambil tesis, dan ngaruh ke pelaksaan sidang gak mbak? misal klo blm publikasi gakbisa sidang gtu.

      Delete
    5. Kalau aku sih ada, banyak 😂

      Boleh aja.. Kalau sampe sidang belum dapat bukti diterima papernya ya ga bisa sidang. Tapi beda jurusan mungkin beda peraturan... Cmiiw

      Delete
    6. wkwk. wa gtu yak, keknya sih sama wkwk.
      mbak itu ikut begituan bayar sendiri yak, gakdibayarin dr jurusan? --a

      Delete
    7. Dibayarin itu... Kebetulan lagi dapet hoki dana hibah kampus 😆

      Biaya sendiri tekor euy... Mihil #ups 😂🙏

      Delete
    8. Aaaa enaknya ����
      Aku jua dulu pas S1 dibayarin krna emg skripsi itu ikut penelitian dosen ��

      Delete
    9. ������

      Delete
    10. Ttp gakbisa pake emot yak. Heran. -_- wkwkwk.

      Delete
    11. Wah keren... Tar juga bisa tuh

      Hpmu kecanggihan kali tuh. Lembiru aja dah 😀

      Delete
  2. Aamiin..
    Fufufu blm ada 2 taun nih hp. Os android nougat, ram 3, internal 16, ad stylus, mulus, harga miring, minat inbox aja yak.
    WKWKWKWKWKWKK

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah ngiklan dimari.. Hush hush 😀😂🙏

      Delete
    2. Yekan sapa tau jodoh mbak, kan jodoh bisa ktemu dimana aja #plak wkwkwkk

      Delete
    3. pembeli plus jadi jodoh? ya ya ya bisa aja... okelah, bayar upeti ya kalau dapet :D

      Delete
    4. Wkwk asalkan harga jual = harga beli hp baru, nanti mbaknya ta kasih 1% :-D

      Delete
    5. Yaahhh 1% mah dapet apaan ya. Pelit amat nih orang 😂😝🙏

      Delete

leave your comment here!