Lampu Merah



Adanya lampu merah bisa dibilang suatu kemajuan untuk ukuran kabupaten baru tempat saya tinggal sekarang. Bagus juga upaya pemda untuk menertibkan lalu lintas. Meski baru di satu titik, tapi saya mencoba mengambil sisi positif upaya pemda tersebut di mana di titik itu memang sebelumnya lumayan sering terjadi kecelakaan. Memang sih jalanan hitungannya sepi kendaraan sementara jalan yang dibangun kini ukurannya cukup lebar. Jadi sebenarnya belum perlu ada lampu merah (menurut penilaian saya). :)

Yang saya keluhkan adalah beberapa pengendara sepeda motor di sini seperti tutup mata bahwa kini sudah ada lampu merah. Khususnya jalur yang bertuliskan "BELOK KIRI IKUTI LAMPU". Ketika saya sedang menunggu lampu merah, eh seenak-enaknya saja orang nyelonong belok kiri. Duh, apa gunanya donk dibuat lampu merah?

Tidak bisakah kita membiasakan diri untuk menertibkan diri? Di sini juga ada poin "menghargai orang lain" sesama pengguna jalan. Dan juga menghormati pemerintah yang sudah berupaya membuat peraturan guna kebaikan bersama.

Entahlah kalau memang sudah tabiat orang kita yang susah diatur, susah diajak tertib, maju. Padahal saya sungguh mendambakan ketertiban, keteraturan di negara ini. Yah meski itu cuma hal-hal kecil dulu tak ada masalah. Bukankah sesuatu dimulai dari yang kecil? Dalam artian tidaklah instan. Pencapaian sesuatu dimulai dari yang kecil-kecil dan dimulai dari diri sendiri. Setuju?

Yang saya heran adalah seringkali yang saya lihat nyelonong begitu saja itu pengendara berplat merah. Duh, di wilayahnya sendiri saja begitu coba. Ck ck ck.

Sering saya mendengar kalimat "Peraturan dibuat untuk dilanggar". Hmm saya tidak setuju dengan kalimat itu. Saya menganggap itu pembenaran diri buat orang-orang yang mau seenaknya saja melanggar peraturan. Lah untuk apa dibuat peraturan donk kalau hanya untuk dilanggar?

Sebagai muslim, kita punya pedoman yaitu Al Quran. Nah, apakah juga untuk dilanggar?
Memang, peraturan seperti lampu merah adalah peraturan yang dibuat manusia dalam rangka menertibkan lalu lintas. Jelas berbeda dengan Al Quran yang bukan buatan manusia. Tapi kan manusia sebagai pemimpin boleh donk ya bikin peraturan untuk kebaikan bersama. Duh, kenapa saya jadi jauh nyangkut-nyangkut ke sini nih. Nyambung ga nih. Okelah saya ga mau berlarut-larut ngomongin ini.

Btw, kenapa dari tadi saya nyebutnya lampu merah yah? Padahal kan lampunya ada 3 warna. Hehe.

Pic credit to clipart.org
Share on Google Plus

About Reana Nite

A learner who wants to share what I have experienced and learnt in this life. Hope you who not experience the same thing as me can still get the same lesson and take the wisdom. Happy reading! ^_^

2 komentar:

  1. Lampu merah kuning hijau dong bukkkk :D

    ReplyDelete
  2. pelangi donk buk? hehe inget lagu pelangi-pelagi... :)

    ReplyDelete

leave your comment here!